Muhammad Fajar Marta

Wartawan, Editor, Kolumnis 

IMF-WB Annual Meeting 2018 Jadi Momentum Akselerasi Kemajuan Indonesia

Kompas.com - 24/08/2017, 19:54 WIB
Kepala task force IMF-WB annual meeting 2018 Bank Indonesia (BI)  Peter Jacobs Dok BIKepala task force IMF-WB annual meeting 2018 Bank Indonesia (BI) Peter Jacobs
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pertemuan tahunan International Monetery Fund dan World Bank (IMF-WB annual meeting/AM) di Bali pada 12-14 Oktober 2018 harus dijadikan momentum untuk mempercepat kemajuan Indonesia.

Sebab, perhelatan ekonomi terbesar di dunia itu bisa memberikan banyak manfaat bagi perekonomian Indonesia mulai dari investasi, perdagangan, hingga pariwisata.

“Jadi kita harus melihat event ini bukan hanya sekadar pertemuan tahunan IMF-WB belaka, tetapi bagaimana kita bisa mengoptimalkan manfaatnya untuk mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dalam jangka pendek maupun panjang,” kata Kepala task force IMF-WB annual meeting 2018 Bank Indonesia (BI)  Peter Jacobs saat diskusi media Kamis (24/8/2017) di Nusa Dua Bali.

IMF-WB annual meeting merupakan pertemuan tahunan yang diselenggarakan oleh dewan gubernur World Bank dan IMF pada bulan Oktober untuk mendiskusikan perkembangan ekonomi dan keuangan global serta isu-isu terkini.

Dalam perhelatan IMF-WB AM, biasanya juga digelar banyak pertemuan lain seperti pertemuan bilateral antar negara, serta diskusi ekonomi dan keuangan yang diselenggarakan berbagai pihak. Total kegiatan selama perhelatan bisa mencapai 2.000 event.

IMF-WB AM akan dihadiri delegasi dari 189 negara anggota. Delegasi tiap negara umumnya terdiri dari menteri keuangan, gubernur bank sentral, CEO industri keuangan, akademisi, lembaga internasional, LSM, dan anggota parlemen.

Media dari seluruh dunia juga akan meliput ajang tersebut. Total delegasi yang akan mengikuti IMF-WB AM 2018 di Bali diperkirakan mencapai 12.500 – 15.000 orang.

IMF-WB AM 2018 BaliDok Bank Indonesia IMF-WB AM 2018 Bali
Indonesia terpilih sebagai tuan rumah IMF-WB AM 2018 setelah melalui sejumlah tahapan dengan terakhir menyisihkan Mesir dan Senegal.

Indonesia pun menjadi negara keempat di ASEAN yang pernah menjadi tuan rumah, setelah Filipina, Thailand, dan Singapura.

Peter mengatakan, dalam pertemuan tersebut, Indonesia akan mempromosikan potensi dan keunggulan Indonesia yang bisa mendorong pertumbuhan ekonomi Indonesia dan dunia.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.