Cerita Kautsar yang Berhasil Berangkat Umrah dengan First Travel

Kompas.com - 27/08/2017, 08:53 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Di balik banyaknya calon jemaah yang gagal diberangkatkan umrah oleh First Travel, namun tak sedikit pula yang berhasil menunaikan ibadah umrah melalui biro perjalanan tersebut.

Salah satu jemaah yang beruntung itu adalah Kautsar (31). Dia berangkat umrah pada bulan Februari 2017 bersama istri, kedua orang tua, kakek, nenek, adik ipar, dan pamannya. Mereka berangkat dengan menggunakan paket promo umrah sekitar Rp 14 juta tiap orangnya.

Biaya tersebut sudah dilunasi sejak tahun 2016. Kautsar tak merasa curiga ketika memilih First Travel untuk memberangkatkan dirinya bersama keluarga ibadah umrah.

"Soalnya mertua sudah pernah pakai (First Travel). Nah itu beberapa kali (mertua) berangkat (umrah) pakai First Travel enggak ada masalah," kata Kautsar, kepada Kompas.com, Sabtu (26/8/2017).

Dengan biaya sekitar Rp 14 juta tersebut, jemaah berangkat dan pulang umrah menggunakan pesawat maskapai Emirates. Kemudian mereka tinggal di hotel bintang 5, makan 3 kali sehari, tiap kamar diisi 5 orang, ziarah ke situs bersejarah, transportasi Mekah-Madinah, bahan seragam, koper, dan air zam-zam. Hotelnya pun terletak di dekat Masjid Nabawi dan Masjidil Haram.

Banyak Keanehan

Kautsar mulai was-was ketika First Travel tak memberi tahu pasti mengenai jadwal keberangkatan mereka.

Keanehan mulai muncul. Pada tahun 2016, First Travel memberitahu mereka akan berangkat pada tahun 2017, namun bulannya belum pasti. Kemudian pada Desember 2016, First Travel mengumumkan calon jemaah dapat berangkat antara bulan Januari-April 2017.

"Tiba-tiba dadakan, tanggal 17 Februari berangkat umrah. Dikasih tahunya (sama First Travel) Februari awal, cuma selang seminggu dari keberangkatan," kata pegawai swasta yang bekerja di daerah Jakarta Selatan tersebut.

Beruntung, kantor tempat Kautsar bekerja, mengizinkannya untuk mengambil cuti umrah. Keanehan lainnya, ketika naik pesawat. Kautsar dan anggota keluarganya tak ada yang duduk berdekatan. Mereka terpisah jauh dan duduk bersama calon jemaah lain.

Padahal, lanjut dia, seharusnya jika check in bersamaan, posisi duduk mereka berdekatan.

Sama halnya ketika menginap di hotel, Kautsar dan keluarganya awalnya terpisah tidur di kamar yang berbeda. Namun, pada akhirnya mereka dapat tidur satu kamar berbarengan.

Dengan kapasitas 1 kamar untuk 5 orang. Selama beribadah umrah, Kautsar bersyukur tak ada permasalahan yang dialami oleh dirinya dan keluarganya. Pelayanan yang diberikan muthawif atau pendamping umrah, kata dia, juga sangat baik.

Ketika ada barang anggota keluarga mereka yang hilang, muthawif membantu mencarikannya. Begitu pula ketika ada seseorang dalam rombongan yang hilang, muthawif yang berkeliling masjid untuk mencari orang tersebut.

"Di sana alhamdulillah pelayanannya bagus. Enggak ada (jemaah) yang kecewa sama sekali," kata ayah seorang anak tersebut.

Nenek Tak Berangkat

Ternyata, ada salah seorang dalam rombongannya yang tak diberangkatkan umrah oleh First Travel. Dia adalah nenek Kautsar yang berada di Lampung. Padahal, neneknya mendaftar dan membayar bersamaan dengan anggota rombongan lainnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.