Satelit Telkom 1 Tak Dapat Dioperasikan Lagi

Kompas.com - 30/08/2017, 18:21 WIB
Satelit Telkom 3S milik PT Telekomunikasi Indonesia Tbk, meluncur dari Guiana Space Center, Kourou, Guyana, Perancis, Rabu (15/2/2017) dini hari WIB. Telkom mengalihkan sejumlah pelanggan ke transponder satelit Telkom 3S dan satelit lainnya menyusul gangguan pada satelit Telkom 1
AFP/JODY AMIETSatelit Telkom 3S milik PT Telekomunikasi Indonesia Tbk, meluncur dari Guiana Space Center, Kourou, Guyana, Perancis, Rabu (15/2/2017) dini hari WIB. Telkom mengalihkan sejumlah pelanggan ke transponder satelit Telkom 3S dan satelit lainnya menyusul gangguan pada satelit Telkom 1
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Telkom Indonesia (Persero) Tbk Alex Sinaga mengungkapkan satelit Telkom 1 yang sebelumnya mengalami gangguan, sudah tidak bisa digunakan kembali.

Hal ini merupakan hasil investigasi yang dilakukan oleh Telkom bersama produsen Telkom 1, Lockheed Martin.

(Baca: Menkominfo Santai Tanggapi Kabar Hancurnya Satelit Telkom 1 )

" Satelit Telkom 1 tidak dapat dioperasikan kembali. Lockheed Martin merekomendasikan agar dilakukan proses shut down untuk Satelit Telkom 1," kata Alex, dalam konferensi pers yang diselenggarakan di Kemenkominfo, Jakarta Pusat, Rabu (30/8/2017).

Adapun proses shut down dilakukan untuk menghindari adanya interferensi dengan satelit lain. Selain itu, satelit Telkom 1 terbilang sudah berusia tua.

Satelit tersebut diluncurkan pada 13 Agustus 1999 dan memiliki usia desain 15 tahun.

(Baca: Satelit "Uzurnya" Rusak, Telkom Masih Hitung Kerugian)

Satelit tersebut terus dioperasikan setelah 15 tahun, sebab berdasarkan hasil assesment bersama Lockheed Martin tahun 2014 dan 2016, satelit Telkom 1 dinyatakan dapat beroperasi baik hingga tahun 2019.

"Tercatat total pelanggan satelit Telkom 1 sebanyak 63 pelanggan dengan alokasi 29,26 Transponder Equivalent (TPE) dan jumlah site mencapai lebih dari 15.000 site. Saat ini kecepatan recovery site mencapai 1.000 site per hari," kata Alex.

Untuk memulihkan layanan satelit Telkom 1, pihaknya telah mengerahkan sekitar 1.000 teknisi dari Sabang sampai Merauke.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X