Pemerintah Terbitkan Perpres Kemudahan Izin Usaha

Kompas.com - 31/08/2017, 11:44 WIB
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah menerbitkan Peraturan Presiden (Perpres) tentang Percepatan Pelaksanaan Berusaha. Aturan ini diterbitkan sejalan dengan komitmen pemerintah untuk terus mendorong kesejahteraan masyarakat melalui kegiatan ekonomi yang efisien.

"Kebijakan ini bertujuan untuk meningkatkan standar pelayanan perizinan berusaha yang efisien, mudah dan terintegrasi tanpa mengabaikan tata kelola pemerintahan yang baik," kata Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution di Bursa Efek Indonesia (BEI), Kamis (31/8/2017).

Darmin menyatakan, melalui kebijakan ini, pemerintah ingin mempercepat proses penerbitan perizinan berusaha sesuai dengan standar pelayanan, memberikan kepastian waktu dan biaya dalam proses perizinan dan meningkatkan kordinasi dan sinkronisasi kementerian/lembaga (K/L) dan pemerintah daerah.

(Baca: Indonesia Peringkat 91 untuk Kemudahan Berbisnis, Kepala BKPM Kecewa)

"Kebijakan ini bertujuan untuk menyelesaikan hambatan dalam proses pelaksanaan serta memanfaatkan teknologi informasi melalui penerapan sistem perizinan terintegrasi (single submission)," jelas Darmin.

Aturan ini akan ditetapkan dalam bentuk Perpres dan realisasinya akan dilakukan dalam dua tahap.

Tahap pertama, pembentukan satuan tugas (satgas) untuk pengawalan dan penyelesaian hambatan perizinan dalam pelaksanaan berusaha.

Selain itu, akan diterapkan sistem checklist pada KEK (kawasan ekonomi khusus), FTZ (free trade zone), kawasan industri, dan kawasan pariwisata. Pun akan diterapkan perizinan dengan penggunaan data sharing.

Tahap kedua, reformasi peraturan perizinan berusaha. Selain itu, akan diterapkan pula sistem perizinan berusaha terintegrasi (single submission).

Darmin pun menyatakan, seluruh proses PTSP (perizinan terpadu satu pintu) dengan single submission akan berada dalam satu gedung. Uji coba single submission ditargetkan pada 1 Januari 2018.

"Penyelesaiannya secara bertahap dimulai setelah uji coba berhasil dilaksanakan dan selambat-lambatnya pada Maret 2018," ungkap Darmin.

Kompas TV Kemudahan Mengurus Pajak Via Online

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.