Kambing Kurban Kulon Progo, Singapura, dan Ekonomi Kerakyatan

Kompas.com - 31/08/2017, 21:21 WIB
Ilustrasi kambing kurban KOMPAS.com/EDI JUNAIDIIlustrasi kambing kurban
|
EditorMuhammad Fajar Marta

BERDIKARI alias “berdiri di atas kaki sendiri” tak lagi cuma slogan lawas tak berarti di Kulon Progo, Daerah Istimewa Yogyakarta. Urusan kambing kurban, misalnya, Kulon Progo bahkan sudah tak lagi menyasar pasar lokal atau nasional saja.

“Ini tahun keempat Muslim Singapura berkurban di Kulon Progo. Kesepakatannya sudah ditandatangani beberapa hari lalu,” ujar Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo, saat dihubungi melalui telepon, Rabu (30/8/2017).

Sejak 2013, lanjut Hasto, Kulon Progo menyediakan kambing kurban, menjualnya kepada Muslim Singapura. Kambing-kambing itu tetap ada di Kulon Progo, dipotong di Kulon Progo, dan dibagikan kepada masyarakat Kulon Progo, sebagai bagian dari ritual tahunan Kurban atau Idul Adha.

“Pahalanya saja yang dikirim balik ke Singapura,” ujar Hasto dalam kesempatan lain saat menjadi salah satu pembicara di forum pelatihan soal Pancasila, beberapa pekan lalu.

Dari angka ratusan ekor kambing kurban, imbuh Hasto, pada 2017 jumlah kambing kurban untuk Muslim Singapura itu sudah mencapai lebih dari 2.500 ekor. Per ekor, sebut dia, rata-rata berharga Rp 3 juta.

Dari penelusuran Kompas.com, kambing kurban seharga itu sudah masuk kategori yang ginuk-ginuk. Di Kabupaten Bogor saja, sebagai contoh, kambing kurban kelas super seberat 31-35 kilogram ditawarkan hanya seharga Rp 2 juta.

Bela beli Kulon Progo

Program kambing kurban Kulon Progo yang sudah melintasi batas negara ini merupakan salah satu terobosan yang dilakukan Hasto dan jajarannya.

Bisa dibilang, urusan kambing ini malah yang paling “kecil” skala dan dampaknya bagi perekonomian setempat, di antara sekian banyak program ekonomi mereka.

“Kami punya program Bela Beli Kulon Progo,” sebut Hasto memberikan contoh.

Lagi-lagi, bukan semata slogan atau program demi kampanye. Sebagai catatan, Hasto terpilih kembali menjadi bupati untuk periode jabatan kedua dengan dukungan suara 86 persen, meski latar belakangnya adalah dokter dan bukan “aktivis murni” partai politik.

“Perdagangan internasional dan sistemnya tak bisa dihindari. Harus disikapi saja, dihadapi dengan ideologi membela produk sendiri. Punya percaya diri,” ujar Hasto tentang latar belakang program Bela Beli Kulon Progo tersebut.

Airku, air minum dalam kemasan produk PDAM di Kabupaten Kulon Progo, DIY.Dok Pemkab Kulon Progo Airku, air minum dalam kemasan produk PDAM di Kabupaten Kulon Progo, DIY.

Hasilnya, Kulon Progo punya produk air minum dalam kemasan yang dikelola PDAM setempat. PDAM, kata Hasto, singkatannya jelas adalah Perusahaan Daerah Air Minum, tetapi dalam praktiknya hampir selalu hanya menjual “air mandi”.

“Sekarang kami punya produk AirKu, per bulan memasok 2 juta gelas air minum dalam kemasan,” sebut Hasto. Jumlah itu menurut Hasto menggerus pangsa pasar perusahaan multinasional yang menjual produk serupa, yang sebelumnya tercatat 6 juta gelas per bulan.

“Kita mulai dari yang kita punya dan bisa. Setelah 1,5 tahun cari solusi, kita punya AirKu itu,” tutur Hasto. 

Gula merah dan “senjata rahasia” Indonesia

Contoh berikutnya adalah beras. Di Kulon Progo, 8.000 pegawai negeri membeli 10 kilogram beras per bulan langsung ke petani. Dinas Pertanian pun mengajari teknik pengemasan kepada petani.

Selain itu, Kulon Progo juga memasok sendiri “beras jatah” untuk masyarakat kurang mampu di wilayahnya.

“Dulu, ‘Pak Bupati, terima kasih berasnya sudah ada lauknya’. Ternyata ada kutunya. Sekarang, sejak 2013, sudah pakai beras daerah (rasda), dengan kualitas jauh lebih baik dari beras sejahtera (rastra),” imbuh Hasto.

Lalu, mulai 2014, Bulog pun tak lagi mengirimkan rastra ke Kulon Progo. Alih-alih, mereka membawa uang untuk membeli beras petani seharga Rp 4,5 miliar per bulan. Dana itu dibayarkan langsung ke petani untuk 4,5 juta kilogram rasda sebagai pengganti rastra di sana.

Ide lain pun terus bergulir di Kulon Progo. Gula kelapa adalah sasaran bidik berikutnya.

“Di Asia, produk yang tak bisa dikarteli adalah gula merah,” ujar Hasto.

Menurut Hasto, pesaing Indonesia untuk gula merah hanyalah Filipina. Itu pun, sebut dia, produk negara tetangga hanya mampu 10 persen Indonesia. Adapun Singapura, Malaysia, dan Thailand bahkan tak punya pohon kelapa—sumber bahan baku gula kelapa.

Gula Merah Organik dari Kulon ProgoDok Pemkab Kulon Progo Gula Merah Organik dari Kulon Progo

“Gula merah itu produk sangat sakti kalau mau menusuk pasar Asia. Bukan bawang atau beras. Kita kuasai dulu lah gula merah se-Indonesia, minimalnya,” tegas Hasto.

Sebelumnya, Hasto mengaku sudah berupaya merekayasa bawang merah tetap saja kalah dari Vietnam. Beras pun kalah telak soal distribusi dan harga dengan Vietnam yang bisa mengirim beras ke Balikpapan, Kalimantan Timur.

Vietnam, ujar Hasto, bisa mengirim beras itu dalam waktu 4 jam. Dari Kulon Progo? Butuh 4 hari. Soal harga, Vietnam bisa memberikan Rp 4.000 per kilogram, sementara dari Kulon Progo Rp 4.500 per kilogram.

Bahkan, bahan untuk pembuatan bayi tabung—profesi super spesialisasi yang ditekuni Hasto—pun dibilang kita kalah telak dari Vietnam. Negara tersebut sudah bisa membuat sendiri bayi tabung menggunakan tenaga dan teknologi lokal.

“Kita banyak kendala-kendala lokal. Kita kalah teknologi dan banyak hal. Kalau hari ini tidak membangun berbasis ideologi, kita bisa makin kalah lagi,” ungkap Hasto.

Keprihatinan nasionalisme kita, ujar Hasto, adalah bagaimana mempraktikkan benar ekonomi kerakyatan. Praktik ekonomi kerakyatan.

“Bagaimana bisa sertifikasi organik dan diakui dunia? Atau, kita sertifikasi sendiri dan kuasai pasar dalam negeri, lalu jaim sedikit dengan negara lain,” usul Hasto.

Sederet produk lokal Kulon Progo yang dihasilkan dan dipakai mulai dari Kulon Progo juga terus berentet. Mereka punya minimarket lokal Tomira alias toko milik rakyat, produk batu lokal untuk beragam pemakaian, juga batik yang melejit pemakaiannya hingga 40.000-an yard per bulan dari sebelumnya 2.000-an yard per bulan.

“(Batik), kalau kalah di teknologi, pakai saja tangan, terus ciprat-ciprat dan kasih nama ‘Batik Ciprat’. Kualitas nanti lah, eksis dulu. Kalau tidak punya teknologi dan lain-lain, perkuat dulu ideologi,” lanjut Hasto.

Praktik dan teori Hatta

Hasto pun menggunakan analogi dari dunia kedokteran sebagai landasan langkah memulai praktik nyata ekonomi kerakyatan sekaligus pengentasan kemiskinan melalui prinsip gotong royong.

“Sel-sel sakit bisa disembuhkan oleh sel sehat di sekitarnya. Orang miskin kalau gotong royong bisa selesaikan masalah kemiskinannya. Sunnatullah,” ujar dokter spesialis ini.

Beberapa Fasal Ekonomi, Salah satu buku karya Mohammad Hatta.KOMPAS.com/PALUPI ANNISA AULIANI Beberapa Fasal Ekonomi, Salah satu buku karya Mohammad Hatta.

Praktik yang berjalan di Kulon Progo ini secara teoretik sudah gamblang diungkap Mohammad Hatta. Tulisan-tulisannya saat menjalani pembuangan di Digul dan Neira pada 1935-1941 antara lain dihimpun menjadi buku “Beberapa Fasal Ekonomi” yang cetak pertama pada 1942.

Bertebaran dalam buku itu, Hatta menegaskan produksi merupakan tuntutan penting bagi tegaknya kemandirian ekonomi bangsa sebagai bagian dari politik mencapai kemakmuran rakyat. Industrialisasi menjadi kebutuhan yang niscaya, karenanya.

Menurut Hatta, syarat industri ada empat. Yaitu, pekerja, modal, pengorganisasian, dan bahan baku. Keempatnya inilah yang perlu dikelola sebagai usaha bersama untuk menghadirkan kesejahteraan bagi semua yang terlibat di dalamnya.

Nah, Kulon Progo sudah memulai dan menunjukkan bukti bahwa ekonomi kerakyatan bisa menghasilkan dan menyejahterakan. Mau ikuti jejak Kulon Progo?

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X