Melaut Gunakan Gas Lebih Hemat, Nelayan Kini Bisa Menabung

Kompas.com - 08/09/2017, 12:00 WIB
Pekerja mengisi LPG ke tabung Elpiji ukuran tiga kilogram di Depot LPG Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (28/7/2017). Depot LPG milik PT Pertamina (Persero) yang berada di wilayah Marketing Operation Region III Jawa Bagian Barat tersebut mampu mendistribusikan sebanyak 3250 Metric Ton per harinya dengan berbagai jenis produk seperti Elpiji, Bright Gas, Vi-Gas, HAP Series (propellant ramah lingkungan), dan Musicool (refrigerant hidrokarbon ramah lingkungan). ANTARA FOTO/Widodo S JusufPekerja mengisi LPG ke tabung Elpiji ukuran tiga kilogram di Depot LPG Tanjung Priok, Jakarta, Jumat (28/7/2017). Depot LPG milik PT Pertamina (Persero) yang berada di wilayah Marketing Operation Region III Jawa Bagian Barat tersebut mampu mendistribusikan sebanyak 3250 Metric Ton per harinya dengan berbagai jenis produk seperti Elpiji, Bright Gas, Vi-Gas, HAP Series (propellant ramah lingkungan), dan Musicool (refrigerant hidrokarbon ramah lingkungan).
|
EditorAprillia Ika

DEMAK, KOMPAS.com - Nelayan kecil di wilayah Demak, Jawa Tengah mendapatkan bantuan dari Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) melalui PT Pertamina (Persero) berupa konventer kit, mesin kapal, dan dua tabung gas elpiji 3 kilogram.

Adapun program tersebut merupakan upaya pemerintah melaksanakan program Konversi Bahan Bakar Minyak (BBM) ke Bahan Bakar Gas (BBG). Pada kesempatan tersebut 513 nelayan skala kecil tampak semringah menerima paket bantuan dari pemerintah.

Senyum haru bahagia tampak di wajah ratusan nelayan kecil yang menggantungkan mata pencahariannya pada laut.

Matriman, nelayan asal Desa Bedono, Sayung, Demak, Jawa Tengah, bercerita dengan lantang di depan pejabat daerah, Kementerian ESDM, hingga Pertamina.

Matriman mengungkapkan, dirinya sudah menggunakan kapal berbahan bakar gas sejak satu tahun lalu setelah mendapatkan bantuan paket konverter kit pada periode satu tahun lalu.

(Baca: Nelayan Gunakan Elpiji, Pemerintah Jamin Pasokan Elpiji Lancar)

 

Menurutnya, menggunakan gas sebagai bahan bakar kapal untuk melaut lebih irit biaya bahan bakar dibandingkan dengan menggunakan BBM.

"Kalau untuk bensin sekali melaut biaya keluar Rp 25.500 sampai Rp 34.000 untuk 3 sampai 4 liter bensin per hari. Kalau gas hanya Rp 38.000 untuk 2 tabung 3 kilogram, dan bisa dipakai 3 sampai 4 hari," ujarnya di Morodemak, Demak, Jawa Tengah, Kamis (7/8/2017).

Uniknya, Matriman mengatakan, selain lebih irit, kini dirinya bisa menyisihkan uang keperluan bahan bakar untuk menabung, yang dulunya belum terpikirkan saat menggunakan BBM.

"Karena ini saya jadi bisa menabung, Alhamdulillah punya tabungan buat anak istri, kalau dulu enggak," ungkapnya.

Dia meminta, agar rekan-rekan nelayan kecil lainnya bisa didata agar cepat mendapatkan bantuan tersebut.

(Baca: Galakkan Penggunaan Gas, Pemerintah Beri Nelayan Konverter Kit)

Senada dengan Matriman, Bupati Demak M. Natsir mengatakan konversi BBM ke BBG memberikan dampak signifikan terhadap perekonomian dan tingkat kesejahteraan nelayan.

Natsir mengungkapkan, Demak memiliki luas pesisir sebesar 43 sampai 45 persen dari luas wilayah Demak sebesar 89.743 hektar, dan sektor kelautan dan perikanan tumpuan utama ekonomi masyarakat disamping pertanian, Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM), dan pariwisata.

"Tidak adalagi cerita kalau cuaca buruk, nelayan Demak tidak bisa makan," kata Natsir.

Berdasarkan data Kementerian ESDM, Kabupaten Demak menerima alokasi pembagian paket sebanyak konverter kit 513 unit pada tahun 2017 dan tahun 2016 telah menerima 400 unit.

Kementerian ESDM melalui PT Pertamina (Persero) menargetkan bisa mendistribusikan 16.981 konver ter kit di seluruh Indonesia dengan total anggaran sebesar Rp 120,9 miliar.

Adapun, pemberian paket perdana konverter kit untuk nelayan terdiri dari mesin kapal, konverter kit serta pemasangannya dan tabung Elpiji 3 kilogram beserta isinya.

Sementara itu, kriteria penerima adalah nelayan pemilik kapal kurang lebih 5 Gros Ton (GT), kapal yang dimiliki berbahan bakar bensin, serta belum pernah menerima bantuan sejenis.

Kompas TV Selain mengurangi dampak aroma tidak sedap, pengolahan sampah juga membantu meringankan beban warga.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X