Kompas.com - 12/09/2017, 17:26 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani di Istana, Senin (28/8/2017). KOMPAS.com/IHSANUDDINMenteri Keuangan Sri Mulyani di Istana, Senin (28/8/2017).
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Keuangan Sri Mulyani meminta Aparat Pengawasan Intern Pemerintah (APIP) tak tebang pilih mengawasi kinerja para pegawai pemerintahan, termasuk mengawasi kolega atau teman sendiri.

Selama ini menurut Sri Mulyani, hubungan kedekatan di dalam pemerintahan kerap menjadi batu sandungan optimalisasi pengawasaan kinerja pegawai pemerintah.

“Ini tugas sangat sulit untuk APIP karena anda ada di dalam maka teman-teman yang diawasi akan mengatakan ‘wong sesama teman kok kaya gitu’,” ujarnya dalam acara Rakernas Sinergi Pengawasan Penerimaan Negara di Jakarta, Selasa (12/9/2017).

“Kultur yang kaya gitu adalah kultur racun, berbahaya. Berteman, silaturahmi, persaudaraan, itu penting kita jaga, tapi dia tidak menjadi alasan untuk mengkompromikan integritas,” sambung Sri Mulyani.

Bagi perempuan yang kerap disapa Ani itu, tebang pilih pengawasan kepada pegawai pemerintah tidak hanya akan berdampak kepada terpukulnya integritas pribadi namun juga institusi dan pemerintahan itu sendiri.

Oleh karena itu ia meminta APIP membangun sistem pengawasan internal pemerintah yang baik sehingga tak ada lagi cerita penyelewengan anggaran dan kewenangan di dalam institusi yang bisa merugikan negara.

“Harusnya APIP menjadi yang pertama yang bisa mendeteksi adanya penyelewengan. Kalau dia tidak bisa, maka itu ada tanda-tanda sistem yang dibangun gagal,” ucap mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia itu.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.