Bank Mandiri "Rayu" 40 Debitur Agar Mau Melantai di Bursa

Kompas.com - 13/09/2017, 13:57 WIB
Sosialisasi mengenai pasar modal dari Bank Mandiri kepada 40 debitur perseroan di Gedung BEI, Jakarta Selatan, Rabu (13/9/2017). Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Sosialisasi mengenai pasar modal dari Bank Mandiri kepada 40 debitur perseroan di Gedung BEI, Jakarta Selatan, Rabu (13/9/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Mandiri (Persero) Tbk memberi edukasi dan menyosialisasikan pasar modal kepada 40 debitur perseroan dari segmen corporate banking di Bursa Efek Indonesia, Rabu (13/9/2017).

Adapun sosialisasi ini sekaligus untuk memotivasi para debitur agar tertarik 'melantai' di BEI.

Senior Vice President Corporate Banking Bank Mandiri Elisabeth RT Siahaan, menjelaskan pihaknya menyadari pentingnya penambahan jumlah emiten di pasar modal.

Hal ini, lanjut dia, akan meningkatkan likuiditas (kemampuan perusahaan dalam memenuhi kewajiban) dan pendalaman pasar.

"Nah, penguatan literasi pasar modal kepada perusahaan menjadi penting. Dengan pemahaman yang baik, badan usaha tidak akan ragu dan khawatir melepaskan sebagian kepemilikan perusahaan kepada publik,” kata Elisabeth.

(Baca: Perusahaan Milik Anggota Kadin yang Melantai di BEI Masih Minim)

Semakin banyak perusahaan yang menawarkan saham ke publik, lanjut dia, akan meningkatkan manajemen pengelolaan perusahaan. Selain itu, kata dia, debitur juga dapat meningkatkan kinerja mereka.

"Dalam mendukung penguatan BEI, kami berkomitmen melalui peran anak usaha, yakni Mandiri Sekuritas," kata Elisabeth.

Selama 10 tahun terakhir, Mandiri Sekuritas telah menyelesaikan 470 transaksi senilai Rp 108,5 triliun.

Secara khusus, Mandiri Sekuritas telah berkontribusi dalam 19 transaksi equity fundraising (6 IPO, 9 Rights Issue, dan 4 Placement) dengan total emisi sekitar Rp 15,8 triliun.

Adapun dalam sosialisasi yang tertutup bagi awak media ini, peserta mendapat materi mengenai ketentuan dan keuntungan bagi perusahaan yang terdaftar di pasar modal, termasuk proses perusahaan melakukan penawaran saham perdana (IPO).

Materi sosialisasi tersebut akan diberikan oleh Direktur Pengembangan Bursa Efek Indonesia Nicky Hogan dan Direktur Utama Mandiri Sekuritas Silvano Rumantir.

Kompas TV Kenaikan IHSG menyebabkan harga saham domestik meningkat sehingga dana asing ramai – ramai menarik dana dari bursa Indonesia.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X