Bantah Impor LNG Singapura, Luhut Sebut Indonesia Tak Akan Melacurkan Diri

Kompas.com - 14/09/2017, 06:47 WIB
Menko Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan saat menyelenggarakan afternoon tea bersama wartawan, di Gedung BPPT, Jakarta Pusat, Rabu (13/9/2017). Kompas.com/Kurnia Sari Aziza Menko Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan saat menyelenggarakan afternoon tea bersama wartawan, di Gedung BPPT, Jakarta Pusat, Rabu (13/9/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan membantah pemerintah akan mengimpor gas alam cair (LNG) dari Singapura.

Luhut menyebut kerja sama yang akan dilakukan dengan Singapura adalah pertukaran, bukan impor LNG.

"Menyangkut (kabar impor) LNG, kontraknya itu bukan kontrak jual beli gas. Enggak ada urusan jual beli gas," kata Luhut, saat menyelenggarakan afternoon tea bersama awak media, di Gedung BPPT, Jakarta Pusat, Rabu (13/9/2017).

Kerja sama yang bisa dilakukan adalah penyediaan infrastruktur untuk meminimalisir biaya. Singapura, kata dia, memiliki infrastruktur mini yang dapat mendistribusikan LNG ke powerplant atau pembangkit listrik.

(Baca: Opsi Impor LNG untuk Turunkan Harga Gas Industri Menuai Banyak Kritikan)

 

Sedangkan pemerintah Indonesia tetap akan menyediakan LNG. Nantinya, hasil pengolahan akan digunakan sebagai pembangkit listrik di daerah terpencil.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ada sembilan lokasi yang akan diujicoba menggunakan proyek tersebut, namun pihaknya baru melihat tiga lokasi.

Rencana ini juga bisa gagal dilakukan jika tak ada pendanaan yang masuk.\

"Jadi ini masih kajian. Perjanjian itu ada dan tidak ada yang kami langgar, kami juga enggak bodoh-bodoh amat dan kami tidak ingin melacurkan diri untuk hal seperti itu," kata mantan Menko Polhukam tersebut.

(Baca: Luhut Akan Buka-bukaan Wacana Impor Gas Alam Cair hingga Reklamasi)

 

Sebelumnya, beredar kabar Luhut memberikan lampu hijau dilakukannya impor LNG dari konsorsium Singapura dengan harga 3,8 dollar AS per Million British Thermal Units (MMBTU).

Saat ini yang terjadi di lapangan, mayoritas industri masih harus menebus bahan bakar produksinya dengan harga 10-11 dollar AS per MMBTU.

Harga itu disebut jauh lebih murah dibandingkan harus mengangkut LNG dari lapangan gas di kawasan Indonesia Timur.

Langkah ini merupakan realisasi instruksi Presiden Republik Indonesia Joko Widodo yang menagih realisasi penurunan harga gas kepada para menteri Kabinet Kerja untuk memangkas ongkos produksi industri di Indonesia.

(Baca: Arcandra Tahar Prediksi Indonesia akan Impor Gas Pada 2019)

Kompas TV JK Bertemu Sejumlah Menteri
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.