Dua Gerai Ditutup, Bisnis Matahari Mulai Meredup?

Kompas.com - 15/09/2017, 17:58 WIB
Matahari Dept Store KONTAN/ BaihakiMatahari Dept Store
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Berita mengenai akan ditutupnya dua gerai milik PT Matahari Department Store Tbk (LPPF) di Pasaraya Manggarai dan Pasaraya Blok M mendapatkan tanggapan dari analis pasar modal.

Hans Kwee, analis dari Investa Saran Mandiri, mengatakan bahwa secara industri, saat ini pelaku industri ritel memang mendapatkan tantangan yang sangat berat dari berbagai sisi, yakni dari sesama pemain industri ritel, dari pelaku industri ritel online, serta dari sisi gaya hidup masyarakat.

Menurut Hans, berkembangnya gerai ritel online ini sesuai dengan demand masyarakat yang menginginkan pembelian produk barang dan jasa yang cepat dan hemat waktu. Sehingga situs belanja online lebih ramai ketimbang gerai-gerai ritel.

(Baca: Hippindo Keluhkan Persaingan Tak Sehat Antara Toko Offline dan Online)

Tidak hanya hanya itu, pola pikir masyarakat yang lebih suka berbelanja online juga berkaitan dengan semakin selektifnya masyarakat dalam membelanjakan uangnya.

Hal ini kemungkinan terkait dengan agresifnya pihak Direktorat Jenderal Pajak menyasar mereka yang terlihat memiliki uang berlebih untuk berbelanja barang.

"Masyarakat saat ini lebih suka menabung ketimbang berbelanja. Tengok saja Dana Pihak Ketiga (DPK) DPK perbankan di semester I yang meningkat signifikan," kaya Hans kepada Kompas.com, Jumat (15/9/2017). 

(Baca: (Baca: Yuk, Cermati Saham Matahari Department Store))

Kemudian, dari sisi industri ritel sendiri saat ini bersaing sangat ketat. Misalnya saja Matahari harus bersaing dengan Seibu, Lotte dan sebagainya. Diskon besar pun terkadang tidak lantas membuat masyarakat tertarik untuk berbelanja. 

Hans mengatakan, kabar akan ditutupnya gerai Matahari sebenarnya sudah diutarakan pihak manajemen sekitar 2 bulan lalu. menurut Matahari, satu gerainya mereka mengelola sekitar 500 karyawan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X