Memerankan Koperasi dalam Ekonomi Buruh

Kompas.com - 20/09/2017, 09:00 WIB
Ilustrasi demo buruh WARTA KOTA/ ANGGA BHAGYA NUGRAHAIlustrasi demo buruh
EditorAprillia Ika

DALAM sebuah Lokakarya Inisiasi Koperasi Buruh yang diselenggarakan Federasi Serikat Pekerja Metal Indonesia (FSPMI) Cabang Bekasi, 13-14 September 2017 lalu, saya memperoleh gambaran bagaimana ekonomi buruh berlangsung.

Bagi pekerja tetap, gaji yang diterima sampai Rp 6 juta setelah ditambah lembur (over time). Gaji itu dibelanjakan untuk bayar kos senilai Rp 600.000.

Kemudian angsur kendaraan sampai 1 juta rupiah. Kebutuhan dapur/ makan mencapai Rp 1,7 juta. Rokok, bensin, pulsa, listrik, air dan sampah bisa mencapai Rp 1,2 juta. Belum ditambah dengan jajan anak, susu, kebutuhan sekolah mencapai Rp 600.000 tiap bulan.

Unsur lainnya seperti cicilan utang (perlengkapan rumah/ elektronik/ dll) bisa mencapai Rp 1 juta. Kebutuhan lain-lain seperti arisan, asuransi, kondangan mencapai Rp 600.000 rupiah.

Total pengeluaran bulanannya dapat mencapai Rp 6,7 juta, yang artinya defisit. Dari beberapa sampel perserta, tingkat defisit rumah tangga buruh bisa mencapai Rp 1 juta.

Tingkat defisit biasanya tergantung pada jenis tempat tinggal (biaya kos atau cicilan rumah), cicilan alat elektronik, jenis kendaraan yang dimiliki dan gaya hidup.

Sebagai perbandingan, dalam website Numbeo.com, situs penyedia basis data gaji rata-rata pekerja seluruh dunia, untuk wilayah ASEAN kita bisa mengelompokkannya menjadi tiga.

Kelompok pertama, negara Singapura dengan gaji rata-rata perbulan setelah pajak mencapai Rp 42 juta disusul Brunei Rp 20 juta, kemudian Malaysia Rp 10,8 juta.

Di kelompok kedua, ada Thailand dengan gaji rata-rata setelah pajak Rp 5,7 juta, kemudian Indonesia di angka Rp 5 juta, Vietnam Rp 4,4 juta dan Filipina Rp 4 juta.

Di kelompok ketiga ada Laos Rp 2,8 juta dan Kamboja Rp 2,7 juta yang angkanya masih di kisaran dua juta rupiah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X