KILAS EKONOMI

Bawa Dunia Usaha Masuk Desa, Mendes PDTT dan Mentan Bersinergi

Kompas.com - 20/09/2017, 14:06 WIB
EditorSri Noviyanti


KOMPAS.com – Produk jenis jagung di Bengkulu Selatan jadi perhatian Menteri Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Mendes PDTT), Eko Putro Sandjojo.

Hal itu selaras dengan programnya untuk membawa pasar atau dunia usaha untuk menyerap produk sebagai unggulan kawasan pedesaan.

“Bupati komitmen untuk menanam jagung di lahan seluas 20.000 hektar. Jika sekali panen menghasilkan 5-7 ton, dengan harga Rp 100 ribu per ton, maka dalam satu kali panen akan hasilkan Rp 300 milyar. Itu (hasil) dalam setahun,” ujar Eko saat melakukan penanaman jagung di Desa Padang Lebar, Kecamatan Seginim, Kabupaten Bengkulu Selatan seperti dalam rilis yang diterima Kompas.com, Selasa (19/9/2017).

Manfaat lebih besar, kata Eko, bisa diwujudkan dengan pengadaan embung. Dalam hitungannya, suplai air dari embung mampu membuat lahan jagung panen, setidaknya dua kali dalam setahun. Maka, hasil pendapatan yang dicapai dapat mencapai Rp 600 milyar per tahun.

“Pemerintah nanti akan membantu (pengadaan) sarana dan prasarana. Itu akan disalurkan lewat Badan Usaha Milik Desa (BUMDes). Semakin produksinya bagus, dunia usaha pasti tertarik bangun sarana pasca-panen, seperti gudang, mesin pengering, dan lainnya," ujarnya.

Selain itu, Eko juga meminta Bupati Bengkulu Selatan untuk bersama mengawal implementasi empat program prioritas percepatan pembangunan desa, yakni Produk Unggulan Kawasan Perdesaan (Prukades), membangun embung, mengembangkan Badan Usaha Milik Desa (BUMDes), dan membangun Sarana Olahraga Desa (Raga Desa).

Dirinya yakin program tersebut akan mendorong pertumbuhan ekonomi di pedesaan. “Jika empat program prioritas (itu) dilakukan di desa-desa, maka tidak akan ada lagi desa tertinggal dalam satu hingga dua tahun ke depan. Mari bersama-sama sukseskan program,” sambungnya.

Di Bengkulu Selatan, Mendes PDTT dan Mentan Bersinergi untuk sukseskan bawa dunia usaha masuk desa.Humas Kemendes PDTT Di Bengkulu Selatan, Mendes PDTT dan Mentan Bersinergi untuk sukseskan bawa dunia usaha masuk desa.

Dalam kunjungan ke Bengkulu Selatan, Eko tak sendiri. Ia membawa serta Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman.

Katanya, hal itu berkaitan dengan kesukseskan program yang lebih dulu dijelaskan olehnya. Untuk itu, Eko bersinergi.

“Ini sinergi yang hebat, dan bisa meningkatkan produktivitas pedesaan. Buktinya pemerintah tidak lagi mengimpor jagung,” ujar Amran.

Ia menjelaskan bawah dalam program sinergi tersebut, pihaknya akan menyiapkan sarana produksi sementara Mendes PDTT menyiapkan embung.

“Jagung sekarang sudah tidak ada impor. Justeru, Malaysia dan Filipina (yang) siap terima impor. Nanti, kalau (sudah waktunya) kami tutup impor, (kami) bisa ekspor ke lima negara. Harga jagung kini stabil di kisaran Rp 3.000," jelasnya.

Bupati Bengkulu Selatan, Dirwan Mahmud, mengapresiasi kedatangan Eko dan Amran. Ia yakin, kunjungan itu memotivasi produktivitas di daerahnya. Ia menjelaskan bahwa potensi lahan yang terdapat di wilayahnya, ada sekitar 110 hektar lahan sawah, 20 ribu hektar kebun, dan 9 ribu ladang.

"Jika potensinya benar-benar diolah dengan baik, maka mampu menggerakkan ekonomi Bengkulu. Sarana dan prasarana produksi sangat di butuhkan (di sini),” ujar Dirwan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Whats New
Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Whats New
Angkat Cinta Laura Jadi Komisaris, Perusahaan Ini Ganti Fokus Bisnis ke EBT

Angkat Cinta Laura Jadi Komisaris, Perusahaan Ini Ganti Fokus Bisnis ke EBT

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.