Ada Anggaran Rp 4,5 Triliun untuk Alutsista pada RAPBN 2018

Kompas.com - 25/09/2017, 17:59 WIB
Ilustrasi alutsista KOMPAS/HENDRA A SETYAWANIlustrasi alutsista
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorMuhammad Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah sudah menyiapkan anggaran sebesar Rp 4,5 triliun untuk pembelian alat utama sistem pertahanan ( Alutsista) dan alat komunikasi khusus (Almatsus).

Anggaran tersebut sudah dimasukkan oleh pemerintah ke dalam  Rancangan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (RAPBN) 2018 untuk dibahas lebih lanjut oleh DPR.

Munculnya anggaran Alutsista dan Almatsus sebesar Rp 4,5 triliun itu sempat dipertanyakan oleh Anggota Badan Anggaran DPR Erma Suryani Ranik saat rapat dengan pemerintah.

"Ada pinjaman dalam negeri di RAPBN 2018 untuk Kementerian Pertahanan Rp 3,5 triliun dan Kepolisian Rp 1 triliun totalnya Rp 4,5 triliun, difokuskan untuk membiayai Alutsista dan Almatsus yang diproduksi oleh industri Hankam dalam negeri. Kami mohon penjelasan," ujarnya di Ruang Rapat Banggar DPR, Jakarta, Senin (25/9/2017).

Menurut Erma, penjelasan pemerintah sangat penting menyusul polemik pernyataan Panglima TNI yang menyebut adanya institusi nonmiliter yang akan membeli 5.000 pucuk senjata.

"Baru kemarin kita ribut soal 5.000 senjata atau 500 pucuk senjata. Jadi ini ada penarikan pinjaman dalam negeri  untuk pembelian Alutsista dan Almatsus. Ini untuk apa saja?," tanya Erma lagi.

Kepala Kebijakan Fiskal Kementerian Keuangan Suahasil Nazara mengatakan, penggunaan anggaran Rp 4,5 triliun tersebut masih dalan proses finalisasi di Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas).

Oleh karena itu, Suahasil tidak bisa menyebutkan daftar Alutsista dan Almatsus yang akan dibeli oleh Kementerian Pertahanan dan Kepolisian.

"Namun Kementerian Pertahanan maupun Kepolisan  telah memiliki daftar kegiatan prioritas pinjaman dalam negeri 2018," kata dia.

Sebelumnya, Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan, Wiranto menegaskan pernyataan Panglima TNI soal pembelian 5.000 senjata tidak benar. Sebab tutur dia, senjata yang akan dibeli jumlahnya hanya 500 pucuk. Senjata itu sudah dipesan ke PT Pindad dan akan diperuntukkan bagi sekolah intelejen Badan Intelejen Negara (BIN).



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Survei: Ada Pandemi, 24 Persen Pekerja Swasta Beralih Jadi Mitra GoFood

Survei: Ada Pandemi, 24 Persen Pekerja Swasta Beralih Jadi Mitra GoFood

Whats New
Penasaran Berapa Kekayaan Ketua DPR Puan Maharani?

Penasaran Berapa Kekayaan Ketua DPR Puan Maharani?

Whats New
Resesi Atau Tidak Resesi, RI Harus Contoh China...

Resesi Atau Tidak Resesi, RI Harus Contoh China...

Whats New
KAI Tambah 5 Perjalanan Kereta dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen, Simak Jadwalnya

KAI Tambah 5 Perjalanan Kereta dari Stasiun Gambir dan Pasar Senen, Simak Jadwalnya

Whats New
Ajak Mahasiswa Jadi Pengusaha, Sandiaga Uno: Kunci Suksesnya Itu Dimulai dari Minat

Ajak Mahasiswa Jadi Pengusaha, Sandiaga Uno: Kunci Suksesnya Itu Dimulai dari Minat

Smartpreneur
[POPULER MONEY] Perusahaan Hary Tanoe Laporkan Perusahaan Korea | Kelanjutan Sengketa Warisan Pendiri Sinar Mas

[POPULER MONEY] Perusahaan Hary Tanoe Laporkan Perusahaan Korea | Kelanjutan Sengketa Warisan Pendiri Sinar Mas

Whats New
Cabut Gugatan soal Warisan Pendiri Sinar Mas, Ini Permintaan Freddy Wijaya

Cabut Gugatan soal Warisan Pendiri Sinar Mas, Ini Permintaan Freddy Wijaya

Whats New
PLN : Sudah 100.000 Pelanggan Tambah Daya Listrik Seharga Rp 170.845

PLN : Sudah 100.000 Pelanggan Tambah Daya Listrik Seharga Rp 170.845

Whats New
Jadi Sumber Polemik Riau dan Sumbar, Apa Itu Pajak Air Permukaan?

Jadi Sumber Polemik Riau dan Sumbar, Apa Itu Pajak Air Permukaan?

Whats New
Di Tengah Pandemi, Pendapatan Emiten Pelayaran Meningkat

Di Tengah Pandemi, Pendapatan Emiten Pelayaran Meningkat

Whats New
Ahok: Saya Digaji untuk Menyelamatkan Uang Pertamina

Ahok: Saya Digaji untuk Menyelamatkan Uang Pertamina

Whats New
LPEI: Peran Penjamin Kredit Penting untuk Pemulihan Ekonomi

LPEI: Peran Penjamin Kredit Penting untuk Pemulihan Ekonomi

Whats New
Sri Mulyani:  Bantuan Sosial Telah Mencapai Lebih dari Rp 203 triliun

Sri Mulyani: Bantuan Sosial Telah Mencapai Lebih dari Rp 203 triliun

Rilis
Menkop Teten Minta Jajarannya Berhati-hati dalam Jalankan Program PEN

Menkop Teten Minta Jajarannya Berhati-hati dalam Jalankan Program PEN

Rilis
BTN Restrukturisasi Kredit Rp 36,4 Triliun hingga Akhir Juni 2020

BTN Restrukturisasi Kredit Rp 36,4 Triliun hingga Akhir Juni 2020

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X