Terlibas Media Sosial, Perusahaan Kartu Pos Tertua Gulung Tikar

Kompas.com - 27/09/2017, 06:47 WIB
Salah satu kartu pos bos buatan J Salmon thetimes.co.ukSalah satu kartu pos bos buatan J Salmon
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

LONDON, KOMPAS.com - Coba ingat-ingat kembali, kapan terakhir kali Anda mengirim kartu pos? Berkembangnya teknologi dan media sosial tanpa disadari telah membuat kebiasaan menulis dan berkirim kartu pos semakin terpinggirkan.

Perusahaan kartu pos tertua di Inggris, J Salmon, mengumumkan bakal tutup pada Desember 2017 mendatang. J Salmon, yang merupakan perusahaan milik keluarga, telah berdiri sejak tahun 1880 silam.

Alasan tutupnya J Salmon tidak lain karena berkembangnya media sosial. Ketimbang mengirim kartu pos, banyak masyarakat yang lebih memilih untuk mengunggah atau membagi foto melalui Facebook, Instagram, dan Whatsapp kepada keluarga atau teman.

Mengutip BBC, Rabu (27/9/2017), kakak-beradik Charles dan Harry Salmon, yang merupakan generasi kelima yang mengelola J Salmon, menyatakan popularitas media sosial telah memberikan dampak besar bagi industri kartu pos.

Selain itu, banyak orang yang saat ini cenderung mengambil liburan lebih sebentar. Artinya, mereka cenderung pulang lebih cepat sebelum kartu posnya tiba, menurut kakak-beradik Salmon.

"Meningkatnya kondisi perdagangan yang menantang dan perubahan pada lingkungan dan ukuran pasar telah berdampak pada ketidakpastian terkait keberlangsungan bisnis ini," ujar Salmon bersaudara.

Jumlah kartu pos yang terjual setiap tahun dikabarkan anjlok secara signifikan, yakni dari 20 juta lembar pada 25 tahun menjadi hanya sekitar 5 juta lembar.



Sumber BBC

25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X