Penipuan Berkedok Perdagangan Berjangka Komoditi Marak di Indonesia

Kompas.com - 28/09/2017, 06:29 WIB
PT RFB bersama BBJ dan KBI menyelenggarakan edukasi dan sosialisasi PBK di Kota Medan, Rabu (27/9/2017)KOMPAS.com / Mei Leandha PT RFB bersama BBJ dan KBI menyelenggarakan edukasi dan sosialisasi PBK di Kota Medan, Rabu (27/9/2017)

MEDAN, KOMPAS.com - Penipuan berkedok perdagangan berjangka komoditi (PBK) marak terjadi di Indonesia, Hal itu disebabkan oleh masih kurangnya pemahaman masyarakat atas investasi jenis ini. 

Untuk itu, Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti) bersama OJK, kepolisian, kejaksaan, Kemenkeu, Kemenkominfo, Bank Indonesia (BI) dan PPATK membentuk satuan tugas (satgas) khusus.

Satgas akan bekerja untuk menjaring investasi bodong, memblokir situs pialang ilegal dan pialang lokal yang sudah dicabut izinnya.

"Kami sebagai pelaku di industri PBK dan anggota dari Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) serta Kliring Berjangka Indonesia (KBI) merasa perlu mengembalikan citra positif industri ini. Kami melakukan sosialisasi dan edukasi, dimulai dari rekan-rekan media sebagai corong informasi," kata Teddy Prasetya, Chief Business Officer PT Rifan Financindo Berjangka, Rabu (27/9/2017).

(Baca: Bursa Berjangka Komoditi Bidik Dana Repatriasi "Tax Amnesty")

 

Dijelaskannya, PT Rifan Financindo Berjangka atau RFB adalah perusahaan pialang berjangka yang bergerak di bidang PBK sejak 17 tahun lalu.

Kali ini, bersama Bursa Berjangka Jakarta (BBJ) atau Jakarta Futures Exchange (JFX) dan Kliring Berjangka Indonesia (KBI) menyelenggarakan edukasi dan sosialisasi di lima kota besar yaitu Pekanbaru, Semarang, Medan, Palembang dan Surabaya mulai Agustus sampai November 2017 mendatang.

"Rangkaian kegiatannya mulai dari media workshop dan lomba karya jurnalistik tentang industri PBK. Salah satu juri lomba adalah Mayong S Laksono," ucapnya.

Untuk Kota Medan, pihanya menggandeng Universitas Sumatera Utara dalam program Future Trading Learning Center (FTLC). Tujuan FTLC untuk memberikan pemahaman sejak dini soal industri PBK.

Target jangka panjangnya, mata kuliah PBK masuk ke dalam kurikulum Fakultas Ekonomi USU. Teddy berharap masyarakat dapat berinvestasi secara sehat di industri PBK melalui BBJ dan KBI.

Pasalnya, potensi industri ini sangat besar dan mampu meningkatkan perekonomian Indonesia.

"Masyarakat masih awam dengan jenis investasi ini. Umumnya mereka hanya mengenal saham, obligasi, reksadana, deposito, dan lainnya. Ditambah lagi, citra negatif yang melekat pada pelaku dan perusahaan pialang," ungkap Teddy.

Direktur Utama BBJ, Stephanus Paulus Lumintang menambahkan, dinamika industri PBK masih punya potensi untuk berkembang dan berkontribusi dalam perekonomian Indonesia.

Halaman:


EditorAprillia Ika

Close Ads X