Kompas.com - 01/10/2017, 08:00 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani


PATUNGAN.
Kata ini berasa Indonesia khas Indonesia banget. Dalam soal dirgantara, Indonesia ternyata juga punya sejarah patungan. Kali ini, patungan digagas pula untuk pendanaan proyek pesawat R80 yang diinisiasi BJ Habibie.

Adalah pada 1948, rakyat Aceh menyumbang sekitar 20 kilogram emas untuk dana pembelian pesawat Dakota RI-001 Seulawah, pesawat angkut pertama yang dimiliki Indonesia. Nama tersebut merupakan penghargaan atas sumbangan rakyat Aceh tersebut.

Semangat kebangsaan seperti itu sempat ditengarai redup, terutama ketika proyek-proyek strategis berguguran sejalan dengan krisis dan pemberlakuan paket ekonomi Dana Moneter Internasional (IMF) di Indonesia. Di antara proyek strategis tersebut adalah pesawat terbang.

(Baca juga bagian I dari serial tulisan ini:  Patung Pancoran, Visi Dirgantara, dan Proyek R80 Habibie)

Saat Habibie menjabat sebagai Menteri Riset dan Teknologi, dia pernah menyatakan bahwa tak ada alasan untuk menyangsikan proyek bertujuan strategis dan berjangka panjang. Menurut dia pada waktu itu, masih saja ada kalangan yang menyangsikan proyek-proyek ini, padahal tidak perlu.

Pernyataan tersebut disampaikan Habibie kepada para wartawan setelah menutup Rapat Koordinasi Industri Strategis III di Bandung, Jawa Barat, Kamis (24/10/1991). Saat itu dia juga berkata, tak peduli siapa yang menyangsikan proyek strategis tersebut, tetapi yang jelas putra Indonesia telah mampu membangun industri dengan teknologi tinggi.

"Tugas kita termasuk Anda (menunjuk wartawan- red), berusaha meyakinkan masyarakat Indonesia tentang pentingnya pembangunan industri strategis," ujar Habibie, seperti dikutip dalam artikel berjudul “Proyek-proyek Strategis, Tak Perlu Disangsikan” di harian Kompas edisi Sabtu (26/10/1991).

Pengunjung mencermati detail perjalanan sejarah dirgantara yang menjadi salah satu isi pameran ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Habibie Festival 2017 di JIEXPO, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (7/8/2017). Bekraf Habibie Festival 2017 diselenggarakan mulai 7 hingga 13 Agustus 2017. Karya-karya monumental BJ Habibie hadir di antara produk lebih dari 100 perusahaan dan komunitas yang turut meramaikan festival dengan beragam aktivitas aktual terkait perkembangan iptek di Indonesia.KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Pengunjung mencermati detail perjalanan sejarah dirgantara yang menjadi salah satu isi pameran ilmu pengetahuan, teknologi, dan inovasi, Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Habibie Festival 2017 di JIEXPO, Kemayoran, Jakarta Pusat, Senin (7/8/2017). Bekraf Habibie Festival 2017 diselenggarakan mulai 7 hingga 13 Agustus 2017. Karya-karya monumental BJ Habibie hadir di antara produk lebih dari 100 perusahaan dan komunitas yang turut meramaikan festival dengan beragam aktivitas aktual terkait perkembangan iptek di Indonesia.

Krisis ekonomi global pada 1997-1998 memang tak terbayangkan terjadi ketika Habibie bicara di situ. Sederet bukti kemampuan putra-putri bangsa di bidang industri berteknologi tinggi pun dia sebutkan, termasuk kepercayaan pembuatan sebagian komponen pesawat tempur F-16. Tantangan pemenuhan kebutuhan teknologi tinggi di dalam negeri dia jabarkan pula.

Waktu berjalan, Habibie ternyata masih kekeuh dengan visi-nya soal industri strategis. Sekalipun tak lagi jadi pejabat negara, dia berinisiasi membangun lagi pesawat terbang produk Indonesia. Kali ini lewat PT Regio Aviasi Industri (RAI), yaitu dengan proyek pesawat R80.

Patungan buat R80

Yang paling unik dari proyek pesawat R80 yang diinisiasi Habibie adalah ajakan kepada bangsa Indonesia untuk patungan mengongkosi pembuatan pesawat ini. Penggalangan dana dilakukan dengan menggandeng Kitabisa.com.

(Baca juga: Ikut Patungan, Foto Donatur Bakal Terpampang di Badan Pesawat R80 Habibie)


Sejarah kehadiran pesawat Dakota RI-001 Seulawah pada 1948 menjadi rujukan pertama dari ide penggalangan dana buat pengembangan pesawat R80. Tujuannya, sekali lagi membuktikan diri bahwa Indonesia sebagai bangsa masih bisa diajak patungan untuk kejayaan negara.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Iming-iming Mendag Zulhas ke Produsen Migor: Ada Kompensasi Ekspor CPO, Asalkan...

Whats New
Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Partai Buruh Ajukan Judicial Review Revisi UU PPP ke Mahkamah Konstitusi

Whats New
Angkat Cinta Laura Jadi Komisaris, Perusahaan Ini Ganti Fokus Bisnis ke EBT

Angkat Cinta Laura Jadi Komisaris, Perusahaan Ini Ganti Fokus Bisnis ke EBT

Whats New
Kejagung Titipkan Lahan Sitaan dari PT Duta Palma Grup ke PTPN V

Kejagung Titipkan Lahan Sitaan dari PT Duta Palma Grup ke PTPN V

Whats New
Selama Masa Sosialisasi, Beli Minyak Goreng Curah Masih Boleh Gunakan NIK

Selama Masa Sosialisasi, Beli Minyak Goreng Curah Masih Boleh Gunakan NIK

Whats New
Perhatikan 5 Hal Ini agar Finansial Kamu Tetap Sehat

Perhatikan 5 Hal Ini agar Finansial Kamu Tetap Sehat

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.