Dari Dakota Seulawah, Ide Patungan buat Pesawat R80 Habibie (Bagian III)

Kompas.com - 01/10/2017, 08:00 WIB
Hanya dengan berdonasi Rp 100.000, foto donatur bisa nampang di badan pesawat purwarupa R80 rancangan Habibie. Kitabisa.com/Regio Aviasi IndustriHanya dengan berdonasi Rp 100.000, foto donatur bisa nampang di badan pesawat purwarupa R80 rancangan Habibie.
|
EditorPalupi Annisa Auliani

“(Semangat patungan ini untuk) angkat heroisme, gotong royong, dan ini kesempatan baik untuk gotong royong. Untuk jangka panjang juga,” kata Co-Founder dan CEO Kitabisa.com Alfatih Timur, lewat pembicaraan telepon dengan Kompas.com pada akhir Agustus 2017.

Target awal penggalangan dana ini adalah Rp 5 miliar. Angka itu memang jauh dari kebutuhan pembuatan prototipe pesawat R80 yang diperkirakan mencapai Rp 200 miliar. Total kebutuhan dana untuk skala industri bahkan Rp 20 triliun.

(Baca juga: BJ Habibie Ajak Masyarakat Sumbang Dana untuk Pengembangan Pesawat R80)

Namun, kata Alfatih, nominal Rp 5 miliar sudah besar untuk sebuah penggalangan dana publik (crowdfunding) di Indonesia.

“Apalagi selama ini jarang ya ada crowdfunding untuk produk dan inovasi. Yang sering kemanusiaan, itu pun yang paling besar sekitar Rp 4 miliar,” ujar Alfatih.

Sebagai bagian dari kebanggaan yang ingin dibangun bersama atas pesawat R80, para pendonor berpeluang mendapat reward. Dengan nominal donasi terkecil Rp 100.000, misalnya, pendonor bisa memasang fotonya di badan prototipe pesawat tersebut.

Bagi Habibie, patungan untuk proyek R80 juga punya arti penting. “(Ini akan) menunjukkan pada dunia, bahwa rakyat Indonesia commited, meski hanya 50.000 (orang yang memberi donasi),” kata dia.

Bila proyek pesawat R80 terwujud dan pesawatnya sudah mengudara, kata Habibie, apa saja bakal bisa dibuat oleh anak-anak negeri ini. Habibie menegaskan, mendesaknya proyek R80 adalah terkait ancaman habisnya sumber daya manusia Indonesia yang punya kemampuan merancang dan membuat pesawat.

(Baca juga bagian II tulisan serial iniHabibie dan Jejak Pesawat Buatan Indonesia)

Deputi Direktur Keuangan Urusan Pendanaan PT RAI Desra Firza Ghazfan pun saat berbincang dengan Kompas.com secara eksplisit menyitir perspektif Habibie tersebut.

“Modal utamanya industri dirgantara bukan uang atau teknologi, tapi orang,” tegas Desra.

Desra memberikan contoh, negara seperti Singapura yang tak diragukan soal nominal uangnya pun paling banter hanya bisa membangun bengkel pesawat. Visi Malaysia dengan cetak biru kedirgantaraan 2030 pun diragukan bisa terwujud, kecuali meminjam orang-orang dari Indonesia bahkan bila perlu program R80.

“Kalau mau juarai industri dirgantara, harus ada program, harus punya pesawat (buatan sendiri). Kalau tidak, ya jadi kuli saja,” ujar Desra.

Foto penggalanan dana untuk purwarupa pesawat rancangan Habibie, R80. Kitabisa.com/Regio Aviasi Industri Foto penggalanan dana untuk purwarupa pesawat rancangan Habibie, R80.

Kabar baiknya, proyek R80 juga sudah masuk lagi sebagai proyek strategis pemerintah per 15 Juni 2017. Kabar baik ini berarti sebagian pendanaan program pembuatan pesawat bakal menjadi tanggungan pemerintah, setidaknya soal pencarian investor.

Tepatnya, kabar baik itu tercantum dalam Peraturan Presiden Nomor 58 Tahun 2017 tentang Perubahan atas Perpres Nomor 3 Tahun 2016 tentang Percepatan Pelaksanaan Proyek Strategis Nasional (PSN). Lebih tepat lagi, proyek pesawat R80 tertera dalam lampiran peraturan tersebut.

Di luar soal porsi tanggung jawab pemerintah tersebut, apakah Anda bagian dari orang-orang yang terpanggil oleh ajakan Habibie dan para generasi dirgantara? Bisakah setidaknya sekali lagi kita tunjukkan pada dunia, bahwa anak-anak bangsa Indonesia bisa bahu-membahu mewujudkan karya anak negeri sendiri?

Lalu, apa hubungan semua cerita ini lagi dengan Patung Dirgantara di simpang Pancoran? Seperti apa pula peluang pasar yang dapat direngkuh dari pesawat R80? Simak jawabannya pada bagian IV atau terakhir dari serial tulisan ini, esok hari.

Halaman:


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tahun Depan, Belanja Menhan Prabowo Naik Jadi Rp 137 Triliun

Tahun Depan, Belanja Menhan Prabowo Naik Jadi Rp 137 Triliun

Whats New
Siang Ini Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 5 Dibuka,  Kuota 800.000 Orang

Siang Ini Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 5 Dibuka, Kuota 800.000 Orang

Whats New
Prosedur Lengkap Cara dan Syarat UMKM Dapat BLT Rp 2,4 Juta

Prosedur Lengkap Cara dan Syarat UMKM Dapat BLT Rp 2,4 Juta

Earn Smart
Menaker: Yang Menganggur Justru Pendidikannya Tinggi, Ini Ironi...

Menaker: Yang Menganggur Justru Pendidikannya Tinggi, Ini Ironi...

Whats New
Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 5 Dibuka Sabtu Siang Ini

Pendaftaran Kartu Prakerja Gelombang 5 Dibuka Sabtu Siang Ini

Work Smart
BUMN Pengelolaan Kawasan Industri Ini Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

BUMN Pengelolaan Kawasan Industri Ini Buka Lowongan Kerja, Simak Posisi dan Syaratnya

Work Smart
[POPULER MONEY] Cara Dapat Rp 2,4 Juta untuk Pelaku Usaha Mikro | Gaji Ke-13 PNS

[POPULER MONEY] Cara Dapat Rp 2,4 Juta untuk Pelaku Usaha Mikro | Gaji Ke-13 PNS

Whats New
Janji Pemerintah: Tahun Depan Gaji Ke-13 dan THR ASN Dibayar 'Full'

Janji Pemerintah: Tahun Depan Gaji Ke-13 dan THR ASN Dibayar "Full"

Whats New
Pesta Diskon Besar-besaran HUT Ke-75 RI Dimulai, Cek Daftar Lengkapnya

Pesta Diskon Besar-besaran HUT Ke-75 RI Dimulai, Cek Daftar Lengkapnya

Spend Smart
IPC Tetap Layani Rute Pelayaran Internasional Meski 'Traffic' Turun, Ini Alasannya

IPC Tetap Layani Rute Pelayaran Internasional Meski "Traffic" Turun, Ini Alasannya

Whats New
Dapat Anggaran Rp 84,3 Triliun, Ini Prioritas Kemenkes pada 2021

Dapat Anggaran Rp 84,3 Triliun, Ini Prioritas Kemenkes pada 2021

Whats New
Kementerian PUPR Dapat Anggaran Terbesar pada 2021, untuk Apa Saja?

Kementerian PUPR Dapat Anggaran Terbesar pada 2021, untuk Apa Saja?

Whats New
Bantu Pengairan di Sumba Barat, Mentan Ajak Petani Kelola Sumber Air Melalui Embung

Bantu Pengairan di Sumba Barat, Mentan Ajak Petani Kelola Sumber Air Melalui Embung

Rilis
Luhut Akui Indonesia Terlalu Banyak Punya Bandara Internasional

Luhut Akui Indonesia Terlalu Banyak Punya Bandara Internasional

Whats New
Menko Airlangga Sebut RUU Cipta Kerja Bakal Rampung Tahun Ini

Menko Airlangga Sebut RUU Cipta Kerja Bakal Rampung Tahun Ini

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X