Titip Asa Dirgantara pada Pesawat R80 Habibie (Bagian IV - Terakhir)

Kompas.com - 02/10/2017, 09:18 WIB
Foto penggalanan dana untuk purwarupa pesawat rancangan Habibie, R80. Kitabisa.com/Regio Aviasi Industri Foto penggalanan dana untuk purwarupa pesawat rancangan Habibie, R80.


PASAR
. Pada akhirnya, sebuah produk secanggih apa pun akan butuh proyeksi pasar untuk penjualannya agar layak produksi secara keekonomian.

Pesawat R80 yang sekarang sudah mulai digarap, bukan pengecualian. Sejarah perjalanan industri pesawat nasional pun tak lepas dari “terawangan” soal kebutuhan dan akhirnya pasar untuk penjualannya setelah mampu produksi sendiri.

(Baca juga bagian II dari serial tulisan ini: Habibie dan Jejak Pesawat Indonesia)

“Orang-orang kalau berpikir pesawat (Indonesia) itu Pak Habibie, salah. Kita sudah punya pesawat sejak 1948 meski itu pesawat latih,” ungkap Deputi Direktur Keuangan Urusan Pendanaan PT RAI Desra Firza Ghazfan, saat berbincang dengan Kompas.com lewat saluran telepon, akhir Agustus 2017.

Pada 1950-an, lanjut Desra, Soekarno berpandangan bahwa Indonesia sebagai negara maritim harus menguasai teknologi pesawat dan kapal. Beasiswa pun ditebar buat putra-putri terbaik bangsa untuk belajar antara lain ke Eropa, yang salah satu penerimanya adalah BJ Habibie.

Sayangnya, tak semua pelajar ini bisa pulang lagi ke Indonesia gara-gara peristiwa 30 September 1965. Dari sedikit yang bisa pulang adalah BJ Habibie. 

(Baca juga bagian I dari serial tulisan ini: Patung Pancoran, Visi Dirgantara, dan Proyek R80 Habibie)

Ketika pulang ke Tanah Air, lanjut Desra, Habibie tak sekadar ingin membuat pesawat tetapi bikin industri pesawat. Ekosistem pun dirancang, melibatkan semua industri kreatif yang terkait dengan sebuah industri pesawat, laiknya menyusun puzzle.

Seorang anggota TNI AL berdoa di hidung pesawat CN-235 saat akan memulai operasi pencarian pesawat AirAsia QZ8501, di Pangkal Pinang, Pulau Bangka, 30 Desember 2014. Pesawat AirAsia QZ8501 mengangkut 155 penumpang serta 7 kru, jatuh pada Minggu pagi, saat penerbangan dari Surabaya ke Singapura.AP PHOTO / TATAN SYUFLANA Seorang anggota TNI AL berdoa di hidung pesawat CN-235 saat akan memulai operasi pencarian pesawat AirAsia QZ8501, di Pangkal Pinang, Pulau Bangka, 30 Desember 2014. Pesawat AirAsia QZ8501 mengangkut 155 penumpang serta 7 kru, jatuh pada Minggu pagi, saat penerbangan dari Surabaya ke Singapura.

Pada 1976, Indonesia sudah memiliki bengkel pesawat, berbekal lisensi dari CASA. Istilahnya, progressive manufacturing, yaitu untuk menguasai keterampilan membuat pesawat. Memakai pola ini hadir pesawat NC-212, meski baru sebatas perakitan. Pada 1983, barulah muncul produk buatan Indonesia, yang tak cuma merakit, yaitu CN-235.

Sebagai industri penerbangan, Indonesia juga masih terus melayani perakitan dan perawatan jenis-jenis pesawat terbang lain. Sederet helikopter juga melewati Bandung untuk proses perakitannya.

N-250 bisa dibilang sebagai karya monumental terakhir dari binar industri dirgantara nasional, itu pun mangkrak setelah lolos uji terbang karena imbas badai krisis moneter pada 1997-1998. Pupus pula kelanjutan perancangan dan pembuatan pesawat N-2130 begitu pertanggungjawaban Habibie sebagai Presiden Indonesia ditolak MPR pada 20 Oktober 1999.

Asa di pesawat R80

Baru pada 2017, ada sedikit kabar baik dengan sudah diuji terbang-nya pesawat N-219, sekalipun ini pesawat yang kapasitasnya bahkan lebih kecil dibandingkan CN-235.

Pesawat N219 buatan PT Dirgantara IndonesiaKOMPAS.com/DENDI RAMDHANI Pesawat N219 buatan PT Dirgantara Indonesia

Karenanya, BJ Habibie pun menitipkan harapan besar pada keberlanjutan proyek pesawat R80, demi mencegah habisnya generasi dirgantara yang sudah susah payah dididik sejak era 1950-an.

Ide menggelar patungan untuk sebagian pendanaan pesawat R80 pun bagian dari upaya menerawang dunia investasi dan sekaligus pasar.

(Baca juga: BJ Habibie Ajak Masyarakat Sumbang Dana untuk Pengembangan Pesawat R80)

“Kalau kita pergi ke investor, (kemungkinan akan ditanya) apa sih program R80 itu?” tutur Desra.

Desra pun memberikan analogi, investor mana pun tak akan lagi bertanya ketika disebut Boeing yang akan mengeluarkan generasi lanjutan 737. Itu, kata dia, karena produk Boeing sudah langsung dikenali.

Kondisi saat ini, lanjut Desra, 99 persen investor bahkan publik ditengarai tak tahu soal keberadaan proyek pesawat R80. Kalaupun ada yang tahu, ujar dia, opininya belum tentu positif.

Soal penggunaan teknologi baling-baling di pesawat R80, misalnya, menurut Desra ada saja yang mempertanyakannya.

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorPalupi Annisa Auliani

Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X