Titip Asa Dirgantara pada Pesawat R80 Habibie (Bagian IV - Terakhir)

Kompas.com - 02/10/2017, 09:18 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

Kondisi saat ini, lanjut Desra, 99 persen investor bahkan publik ditengarai tak tahu soal keberadaan proyek pesawat R80. Kalaupun ada yang tahu, ujar dia, opininya belum tentu positif.

Soal penggunaan teknologi baling-baling di pesawat R80, misalnya, menurut Desra ada saja yang mempertanyakannya.

“Orang tak banyak tahu, pesawat dengan teknologi itu yang dibutuhkan Indonesia (dengan kondisi geografisnya),” sebut Desra.


Pesawat jet, papar Desra, butuh temuan baru untuk menyaingi produsen yang sudah ada. Sudah begitu, kompetisinya ketat, mahal pula.

(Baca juga: Mengapa Pesawat Rancangan BJ Habibie R80 Gunakan Mesin Baling-baling?)

Sementara itu, Indonesia adalah negara kepulauan. Kalau di China atau Amerika Serikat, ujar Desra, jarak 200 kilometer merupakan “jatah” moda transportasi mobil, lalu 400 kilometer bagian buat kereta api.

“Di kita, (jarak yang sama) sudah beda pulau atau tidak nyaman kalaupun bisa ditempuh lewat jalan darat,” sebut Desra.

Peluang pasar

Pasar inilah yang dibidik pesawat R80 dengan spesifikasi teknis dan jarak jelajahnya. Rata-rata panjang landasan pacu bandara di daerah-daerah di Indonesia yang tak lebih dari 600 meter, imbuh Desra, juga jadi pertimbangan.

Dari proyeksi yang terpantau, pada 2035 akan ada kebutuhan di dalam negeri untuk spesifikasi pesawat R80 sebanyak 300 unit sampai 400 unit. Desra menambahkan, pesaing jenis pesawat ini kemungkinan hanya dari ATR, pesawat besutan Perancis.

“Ada beberapa produsen lain tapi tak terlalu terkenal. Kebanyakan juga masih pakai teknologi 80-an dengan kapasitas 50-70 penumpang,” tutur Desra.

Persaingan tetap ada untuk pesawat dengan spesifikasi sekelas R80. Menurut Desra, setiap produsen pesawat juga jamak saling intip kompetitornya. Sejauh ini, posisi pesawat R80 masih kompetitif, baik dari teknologi maupun proyeksi pasar.

Miniatur pesawat R80KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTO Miniatur pesawat R80

Desra memberikan contoh, ATR ada rencana membuat pesawat sekelas R80. Namun, Airbus sebagai pemilik sahamnya belum memberikan restu. Perusahaan tersebut masih berniat fokus ke teknologi jet. 

Peluang bisnis R80 juga datang dari fakta bahwa setengah penjualan ATR ternyata ada di pasar Indonesia, sebagai wilayah dengan kebutuhan penerbangan jarak menengah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X