Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 07/10/2017, 05:30 WIB
|
EditorAmir Sodikin

KOMPAS.com – Salah satu perusahaan smartphone terbaik asal China, Oppo, baru saja mencapai kesepakatan dengan pemerintah India untuk membuka outlet disana.

“India  telah menjadi salah satu pasar terpenting bagi Oppo disamping pasar domestiknya. Kami menyambut baik keputusan pemerintah,” ujar pihak Oppo, Kamis (5/10/2017) kemarin.

Oppo sendiri sudah memiliki 200 jaringan distributor India yang menjual perangkatnya. Pihak Oppo menolak berkomentar soal berapa banyak outlet yang akan mereka buka. Namun mereka menegaskan bahwa pihaknya meninginkan 550 pusat pelayanan baru di India selama tiga bulan ke depan.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan IDC, Oppo merupakan merk smartphone terbesar keempat di India dengan jumlah pasar sebesar delapan peresen.

Baca juga: Samsung Prediksi Laba Melonjak 72 Persen, Bisa Lampaui Apple

Selain itu, Oppo juga merupakan salah satu perusahaan dari perkumpulan perusahaan China, termasuk Xiami, Vivo, dan Lenovo,  yang bersama-sama menyumbang hasil penjualan lebih dari 50 persen.

Dalam pemasarannya di India, Oppo pun bekerja sama dengan beberapa bintang Bollywood ternama dan menandatangani kontrak sebesar 165 juta dolar Amerika untuk mensponsori tim kriket India.

Dahului Apple

Dibukanya outlet Oppo di India, membuat perusahaan smartphone asal China ini mendahului rival asal Amerika mereka, Apple, yang sudah lebih dahulu mengajukan permohonan kepada pemerintah India.

Gagalnya Apple membuka outlet di India dikarenakan produk smartphone asal Amerika ini dinilai berada di luar jangkauan masyarakat India yang memiliki upah tahunan rata-rata sebesar 1.900 dollar AS.

Salah satu pejabat senior dari Departemen Kebijakan Industri dan Promosi mengatakan sedang mempertimbangkan izin pembukaan outlet Apple di India, pada Kamis (5/10/2017) kemarin.

Baca juga: Oppo F5 Bakal Melengkung dan Minus Tombol Home?

Ini dikarenakan pihak Apple yang sudah memulai produksinya di Bengaluru, meminta keringanan pajak dari pemerintah terkait perluasan produksinya.

Peraturan pemerintah India sendiri mewajibkan setidaknya 30 persen bagian untuk produk luar negeri harus diproduksi secara lokal sebagai kesepakatan tambahan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+