Jokowi Wanti-wanti Ekspor ke Pasar Non-tradisional

Kompas.com - 11/10/2017, 13:37 WIB
Presiden Republik Indonesia Joko Widodo bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani seusai memberi pengarahan kepada pelaku usaha di Bursa Efek Indonesia, Jakarta Selatan, Selasa (4/7/2017). Kompas.com/Kurnia Sari AzizaPresiden Republik Indonesia Joko Widodo bersama Menteri Keuangan Sri Mulyani seusai memberi pengarahan kepada pelaku usaha di Bursa Efek Indonesia, Jakarta Selatan, Selasa (4/7/2017).
|
EditorAprillia Ika

TANGERANG SELATAN, KOMPAS.com - Presiden Republik Indonesia Joko Widodo kembali mewanti-wanti agar membuka keran ekspor ke pasar-pasar atau negara non tradisional.

Mantan Gubernur DKI Jakarta itu meminta terobosan untuk menggenjot kinerja ekspor ke negara-negara non-tradisional.

"Kawasan Afrika, Eurasia, Timur Tengah, Asia Selatan, Amerika Selatan, Vietnam, Turki, Pakistan, Rusia. Kita lakukan market intelijen, lihat apa kebutuhan-kebutuhan mereka yang bisa kita penuhi," kata Jokowi saat membuka Trade Expo Indonesia, di ICE BSD, Tangerang Selatan, Rabu (11/10/2017).

Jokowi meminta potensi pasar non tradisional tidak diremehkan. Ia mencontohkan, potensi ekspor di pasar Afrika mencapai 550 miliar dollar AS pada tahun 2016 lalu.

(Baca: Jokowi: Bahan Baku Mahal Buat Produksi Dalam Negeri Tak Kompetitif)

Kemudian potensi ekspor Eurasia 251 miliar dollar AS, Timur Tengah 975 miliar dollar AS, India 375 miliar dollar AS, Pakistan 44 miliar dollar AS, dan potensi ekspor Srilanka 19 miliar dollar AS.

"Bila perlu segera munculkan industri baru di Indonesia untuk memenuhi pasar yang ada. Ini harus cepat dilakukan sebelum didahului negara lain," kata Jokowi.

Selain itu, menurut Jokowi, pameran produk industri perdagangan seperti Trade Expo Indonesia harus dibuat semakin menarik.

Hal itu dilakukan agar semakin banyak pembeli maupun pengusaha mancanegara yang datang. Pameran juga tak bisa lagi diselenggarakan secara kecil-kecilan.

"Harus diselenggarakan skala kelas dunia, tidak boleh kecil-kecilan dan fasilitas ala kadarnya. Trade Expo Indonesia tahun ini kualitasnya semakin membaik," kata Jokowi.

Kompas TV Ajang pameran perkembangan bisnis dan promosi terbesar "Indonesia Business & Development Expo" kembali digelar.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X