Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Alasan Mengapa Orang Membeli Barang-barang Mahal

Kompas.com - 12/10/2017, 11:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com – Jika Anda mempunyai uang sebanyak 135 juta rupiah, apakah Anda berani menghabiskannya untuk sepasang headphone dengan harga ratusan juta seperti merk headphone Sennheiser Orpheus atau Onkyo Diamond, yang dapat menghabiskan ratusan juta rupiah.

Tapi apakah kualitas suara yang dihasilkan dari headphone ratusan juta benar-benar 10 kali lebih baik daripada sepasang headphone yang memiiki harga jutaan bahkan belasan juta?

Nyatanya, barang-barang mahal ini memang dianggap masyarakat memiliki kualitas yang tinggi, ekslusif, dan menawarkan fasilitas atau fitur-fitur yang lebih.

(Baca: Para Bos, Ini Cara Terbaik Memperlakukan Karyawan Milenial)

Tapi apakah membeli barang-barang degan harga yang mahal ini baik untuk hidup Anda? Mengapa banyak orang rela mengeluarkan uang lebih untuk membeli barang-barang ini?

Berikut tiga hal yang menjadi alasan mengapa orang membeli barang-barang dengan harga mahal.

1. Mencari pengalaman luar biasa

Jika Anda ingin pergi makan, dan Anda diminta untuk memilih rumah makan antara tempat makan pinggir jalan hingga restoran bintang lima, tentu anda akan memilih restoran bintang lima.

Bisa jadi anda memilih rumah makan cepat saji yang bisa dikatakan berada di tengah-tengah kedua pilihan tadi.

Bila pilihan Anda jatuh ke restoran bintang lima, pasti karena anda ingin merasakan santapan yang lezat ala restoran bintang lima.

Mengutip dari BBC, psikolog sekaligus profesir bisnis dan administrasi Harvard, Michael Norton, mengatakan bahwa logika ini juga sama bila digunakan bila andan menanyakan mengapa orang membeli barang yang mahal.

“Ada kepuasan tersendiri ketika Anda pergi mencari pengalaman berkualitas," ujar Norton. 

Jadi sangat mungkin jika satu botol whiskey seharga Rp 135 juta (10.000 dollar AS) dua kali lebih bagus daripada whiskey seharga Rp 60 juta (5.000 dollar AS) karena ia menawarkan pengalaman yang luar biasa.

Seorang pembalap amatir, pengusaha, sekaligus kolektor Ferrari, Joshua Cartu, mengatakan bahwa membeli mobil mewah bukan mesalah ia menyukainya, tapi karena ia mendapat akses untuk datang ke acara-acara spesial dan membangun hubungan sosial yang eksklusif.

2. Tanda kesuksesan

Beberapa orang mengeluarkan banyak uang karena ingin menunjukkan bahwa mereka sukses.

“Anda mungkin ingin menunjukkan ke semua orang bahwa kamu telah mencapai apa yang kamu inginkan,” ujar Cartu dikutip dari BBC.

Baginya dirinya hal ini menjadi hal yang penting karena ia memulainya dari nol. Dan itulah yang membuat dirinya ingin menunjukkan kepada orang lain.

Menurut teori ekonomi, permintaan yang semakin tinggi terhadap suatu barang terjadi karena turunnya harga barang.

Sedangkan yang terjadi sekarang berbeda. Konsep veblen good lebih diminati banyak orang, di mana meningkatnya harga barang karena sifatnya yang eksklusif dan diinginkan banyak orang membuat permintaan meningkat.

3. Kesenangan

Alasan yang simpel mengapa orang membeli barang-barang dengan harga mahal, adalah untuk kesenangan.

Beberapa orang membeli barang-barang mewah dengan harga mewah karena telah menjadi kesenangan tersendiri baginya.

Mengutip dari BBC, Norton mengatakan bahwa barang-barang tersebut sebenarnya tidak menambah tingkat kebahagiaan Anda dalam jangka waktu yang lama.

“Sebagian besar dari kita sebenarnya bisa memaksimalkan barang-barang yang sudah kita miliki untuk membahagiakan diri kita,” ujar Norton

Sebagai gantinya, dia menyarankan Anda mengeluarkan uang untuk hal-hal yang penting dan berguna bagi diri Anda serta sesuatu yang menambah pengalaman Anda. Bisa juga untuk melakukan hal-hal yang baik bagi orang lain.

“Membagikannya kepada orang lain yang lebih membutuhkan mungkin lebih menambah tingkat kebahagiaan kita seumur hidup,” tambahnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber BBC.com

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

[POPULER MONEY] Kementerian PUPR Sindir Meikarta, Beli Rumah Malah Dituntut | Kasus KSP Indosurya Bisa Bikin Orang Kapok Jadi Anggota Koperasi

Whats New
Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Kunjungi 3 Negara Afrika, Luhut Bahas Kerja Sama Transisi Energi hingga Perkeretaapian

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Stafsus Erick Thohir Sebut Nilai Korupsi Dana Pensiun BUMN Mencapai Sekitar Rp 10 Triliun

Whats New
Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Luhut: Saya Ngomong soal OTT, Ada yang Marah-marah

Whats New
Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Pancing Minat Konsumen di DI Yogyakarta, PGN Bangun 12.900 Sambungan Jargas Rumah Tangga

Whats New
Optimalkan 'Idle Cash', Perusahaan Bisa Manfaatkan Aplikasi Reksa Dana

Optimalkan "Idle Cash", Perusahaan Bisa Manfaatkan Aplikasi Reksa Dana

Whats New
Ingin Sanksi PKU Dicabut, Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran ke Pemegang Polis

Ingin Sanksi PKU Dicabut, Kresna Life Tawarkan Skema Pembayaran ke Pemegang Polis

Whats New
BCA: Pelaku Utama Pembobolan Rekening Bukan Tukang Becak, tapi Kenalan Korban

BCA: Pelaku Utama Pembobolan Rekening Bukan Tukang Becak, tapi Kenalan Korban

Whats New
Bank Jago Bidik Pelaku UMKM Digital demi Dongkrak Kredit

Bank Jago Bidik Pelaku UMKM Digital demi Dongkrak Kredit

Whats New
Gandeng Induk Usaha, Mandiri Tunas Finance Gelar MTF Expo 2023

Gandeng Induk Usaha, Mandiri Tunas Finance Gelar MTF Expo 2023

Whats New
Bank Mandiri Sediakan ATM Setor Tarik Rp 10.000, Ini 5 Lokasinya

Bank Mandiri Sediakan ATM Setor Tarik Rp 10.000, Ini 5 Lokasinya

Whats New
Pengguna PLN Mobile Berkesempatan Dapat Mobil Listrik, Catat Tanggal Pengumumannya

Pengguna PLN Mobile Berkesempatan Dapat Mobil Listrik, Catat Tanggal Pengumumannya

Rilis
Bocoran Insentif Kendaraan Listrik dari Luhut: Kira-kira Rp 7 Juta, untuk Mobil Pajaknya akan Dikurangi

Bocoran Insentif Kendaraan Listrik dari Luhut: Kira-kira Rp 7 Juta, untuk Mobil Pajaknya akan Dikurangi

Whats New
Suku Bunga Penjaminan di Bank Umum Naik Jadi 4 Persen

Suku Bunga Penjaminan di Bank Umum Naik Jadi 4 Persen

Whats New
Lamongan Ekspor Perdana Produk UMKM dari Camilan hingga Alas Kaki pada 2023

Lamongan Ekspor Perdana Produk UMKM dari Camilan hingga Alas Kaki pada 2023

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+