Arimami Menyulap Tas Kresek Bekas menjadi Bermacam Aksesoris

Kompas.com - 15/10/2017, 20:10 WIB
Arimami (49) saat memperlihatkan tas berbahan kresek bekas hasil rajutannya di PPK Sampoerna Expo 2017 di Taman Krida Budaya, Kota Malang, Minggu (15/10/2017) KOMPAS.com / Andi HartikArimami (49) saat memperlihatkan tas berbahan kresek bekas hasil rajutannya di PPK Sampoerna Expo 2017 di Taman Krida Budaya, Kota Malang, Minggu (15/10/2017)
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

MALANG, KOMPAS.com - Bagi orang-orang kreatif, tidak ada alasan untuk tidak berkreasi. Bahkan di waktu istirahat sekalipun. Setiap waktu adalah sebuah kesempatan untuk menghasilkan sesuatu.

Persepsi itu lah yang tertanam di dalam diri Arimami (49) warga Jalan Laksamana Adi Sucipto gang Taruna 8 nomor 75 RT 2 RW 3 Kelurahan Pandanwangi, Kota Malang.

Perempuan yang bekerja sebagai group leader atau mandor di PT HM Sampoerna Plant Malang itu selalu memanfaatkan setiap kesempatan untuk membuat kerajinan.

Salah satu kerajinan tangan yang dibuatnya adalah tas jinjing yang terbuat dari plastik kresek bekas. Selain itu juga ada dompet, topi, taplak meja dan tempat tisu yang terbuat dari bahan yang sama, yaitu plastik kresek bekas.

"Menyisihkan waktu lah mas," katanya saat ditemui di Pusat Pelatihan Kewirausahaan (PPK) Sampoerna Expo 2017 di Taman Krida Budaya, Kota Malang, Minggu (15/10/2017).

Perempuan dua anak itu mengaku senang membuat keterampilan tangan sejak masih usia 20 tahun. Sejak saat itu, ia mulai membuat aneka kreasi kerajinan tangan.

Sayang, keterampilan yang dimilikinya tidak berkembang. Hingga pada tahun 2016 lalu, ia mendapat kesempatan pelatihan dari Pusat Pelatihan Kewirausahaan (PPK) Sampoerna untuk belajar merajut plastik kresek bekas menjadi sesuatu yang bernilai.

"Awalnya hobi keterusan jadi usaha. Setelah diwadahi oleh Sampoerna menjadi suatu usaha," katanya sembari menyebut dirinya sebagai bagian dari Sampoerna Volunteers Club (SVC).

Bagi Arimami, membuat kerajinan tangan bukan sekedar untuk mendapatkan keuntungan. Ia mengaku, kerajinan plastik kresek bekas yang dikerjakannya sebagai wujud kepedulian terhadap lingkungan.

Karena alasan itu, perempuan kelahiran Lumajang, 14 Februari 1968 itu mengaku senang mendaur ulang sampah plastik kresek menjadi aneka kerajinan tangan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Jadi Ketum Masyarakat Ekonomi Syariah, Ini yang Akan Dilakukan Erick Thohir

Whats New
Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Erick Thohir Terpilih Jadi Ketua Umum Masyarakat Ekonomi Syariah

Whats New
[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

[POPULER DI KOMPASIANA] Bersaudara dengan WNA karena Bersepeda | Gaya Mengajar ala Sensei Nobi | Mengenal Growol dari Kulon Progo

Rilis
Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Soal Direksi Baru BRI, Ini Respons Kadin hingga Pelaku UMKM

Whats New
Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Akhir Januari, 3.000 Unit GeNose Dipersiapkan untuk Dipasarkan

Whats New
Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Luhut Minta Tarif Tes Covid-19 Pakai GeNose di Bawah Rp 20.000

Whats New
Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Luhut Ingin di Setiap RT, Supermarket, dan Fasilitas Umum Pakai GeNose untuk Tes Covid-19

Whats New
Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Stasiun Pasar Senen Akan Dipasang GeNose, Alat Pendeteksi Covid-19 Buatan Indonesia

Whats New
Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Bio Farma: 4 Juta Dosis Vaksin Covid-19 Siap Didistribusi pada Februari 2021

Whats New
IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

IHSG Merosot 1,04 Persen dalam Sepekan, Ini Sentimen Pemicunya

Whats New
Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Sandiaga Uno Minta UMKM di Batam Berinovasi di Masa Pandemi Covid-19

Rilis
Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Menjaga Kesehatan Mental di Tengah Disrupsi akibat Pandemi

Work Smart
Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Pemerintah Akan Terbitkan 0RI019, Begini Cara Belinya

Whats New
Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Akhir Pekan, Harga Emas Antam Turun Rp 4.000

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X