Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

3 Tahun Jokowi-JK, Pariwisata Sumbang Devisa Terbesar Kedua

Kompas.com - 17/10/2017, 22:02 WIB
Yoga Sukmana

Penulis

JAKARTA, KOMPAS.com – Sektor pariwisata menjadi salah satu andalan Pemerintahan Jokowi-Jusuf Kalla untuk meraup devisa. Kini sektor tersebut sudah ada di posisi kedua sebagai sektor penghasil devisa terbesar nasional.

Pariwisata diproyeksikan menjadi penghasil devisa tertinggi di 2019,” ujar Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya di Kantor Kepala Staf Kepresidenan. Jakarta, Selasa (17/10/2017).

Pada 2016, devisa pariwisata sudah mencapai 13,5 juta dollar AS per tahun. Hanya kalah dari minyak sawit mentah (CPO) yang sebesar 15,9 juta dollar AS per tahun. Padahal pada 2015 lalu, pariwisata masih ada di peringkat keempat sebagai sektor penyumbang devisa terbesar.

(Baca: Pariwisata Diprediksi akan Jadi Penyumbang Terbesar Devisa Indonesia)

Saat itu pariwisata ada di bawah sektor migas sebesar 18,5 juta dollar AS, CPO 16,4 juta dollar AS, dan batubara 14,7 juta dollar AS. Namun akibat jatuhnya harga migas dan batu bara, konstelasi sektor penyumbang devisa berubah. CPO menjadi raja dan pariwisata menyodok ke atas sektor migas dan batubara.

“Jadi kalau kita mendapatkan 10 juta wisman berarti kita akan peroleh 12 miliar dollar AS devisa. Sekarang kita hampir 14 miliar dollar AS,” kata Menpar.

Meskipun target menjadi sektor penyumbang devisa terbesar pada 2019, Menpar mengatakan bahwa tanda-tanda itu sudah mulai terlihat pada tahun ini. Bahkan ia menuturkan, devisa pariwisata akan melonjak 25 persen pada tahun ini. Hal itu sejalan dengan meningkatnya jumlah wisatawan asing yang datang ke Indonesia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com