Dirut Bank Mandiri: Gerai Ritel Berguguran Bukan akibat Pelemahan Daya Beli

Kompas.com - 25/10/2017, 11:00 WIB
konferensi pers dan paparan publik Bank Mandiri di Jakarta, Selasa (24/10/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOkonferensi pers dan paparan publik Bank Mandiri di Jakarta, Selasa (24/10/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Permasalahan terkait daya beli masyarakat di Indonesia masih menjadi perdebatan, terlebih saat ini banyak para pemain industri ritel menutup gerai cabangnya akibat nilai penjualan tak mencapai target.

Direktur Utama PT Bank Mandiri Tbk, Kartika Wirjoatmojo, mengatakan, persaingan industri ritel memang terus berlangsung ketat, ditambah dengan banyaknya pemain atau pelaku usaha yang bersaing pada sektor ritel di Indonesia.

"Ini interpretasi saya, kalau ritel itu kan memang kompetisi ketat, karena kalau di ritel banyak yang mmbuka gerai besar, ada yang grosir, ada yang minimart, jadi ritel ada over expand juga," ungkap Kartika usai paparan publik kinerja Bank Mandiri di Jakarta, Selasa (24/10/2017).

(Baca: Sri Mulyani Pastikan Pernyataan Presiden Soal Isu Daya Beli Valid)

Kartika mengatakan, dari sisi daya beli produk besar seperti rumah, mobil, dan saat ini sedang menuju arah positif.

"Jadi sebenarnya walaupun ada isu perlambatan ekonomi, ataupun pelemahan daya beli masyarakat, sebenarnya pembelian big item seperti pembelian mobil, rumah sudah membaik," kata Kartika.

Dengan melihat realitas tersebut, bagi perbankan hal ini menjadi peluang untuk semakin meningkatkan pertumbuhan kredit pemilikan rumah (KPR) maupun kredit mobil hingga akhir tahun.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Dari pembelian rumah maupun mobil prospek masih cerah, jadi kami optimis bahwa tahun depan harusnya kalau masyarakat berani ambil kredit maka ekspektasinya tahun depan lebih baik," jelasnya.

Sementara itu, hingga kuartal III 2017 PT Bank Mandiri (Persero) Tbk mencatatkan laba bersih sebesar Rp 15,07 triliun, mengalami kenaikan 25,4 persen dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 12,01 triliun.

Kemudian dari sisi rasio kredit bermasalah (Non Performing Loan) juga mengalami perbaikan menjadi 3,75 persen secara gross dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar 3,81 persen.

Sedangkan dana pihak ketiga (DPK) tumbuh 10,3 persen menjadi Rp 761,5 triliun dibanding periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 690,5 triliun.

Kompas TV Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita justru mengatakan, kondisi bisnis ritel saat ini dalam kondisi sangat baik.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mendag: Nilai Ekspor RI Agustus 2021 Tertinggi Sepanjang Sejarah

Mendag: Nilai Ekspor RI Agustus 2021 Tertinggi Sepanjang Sejarah

Whats New
Erick Thohir: Ketergantungan dengan Produk Impor Harus Ditekan

Erick Thohir: Ketergantungan dengan Produk Impor Harus Ditekan

Rilis
BCA Sudah Raup Laba Bersih Rp 23,2 Triliun hingga September 2021

BCA Sudah Raup Laba Bersih Rp 23,2 Triliun hingga September 2021

Whats New
Kemenhub Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Kemenhub Antisipasi Lonjakan Kasus Covid-19 Saat Libur Natal dan Tahun Baru

Whats New
Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Nasabah Tak Perlu Bayar Utang ke Pinjol Ilegal, Apa Dasar Hukumnya?

Whats New
Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Lelang 7 Seri SUN Pekan Depan, Pemerintah Targetkan Serap Rp 8 Triliun

Whats New
Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Anak Usia 12 Tahun ke Bawah Kini Boleh Naik Pesawat

Whats New
Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

Niat Hati Buat Aduan pada CS Bank lewat Media Sosial Malah Kena Jebakan Penipuan

BrandzView
IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

IHSG dan Rupiah Ditutup Melemah Sore Ini

Whats New
Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Penjualan Kendaraan Diprediksi Capai 900.000 Unit Tahun Depan

Whats New
Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Dorong Penggunaan Kendaraan Listrik, Pemerintah Bakal Setop Penjualan Mobil Konvensional pada 2050

Whats New
Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Naik 35 Persen, Laba Bersih BTN Capai Rp 1,52 Triliun hingga Kuartal III 2021

Whats New
Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Pembangkit Listrik Tenaga Fosil Akan Hilang dari Indonesia pada 2060

Whats New
Lewat 'Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja', Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Lewat "Transformasi Perluasan Kesempatan Kerja", Kemenaker Kembangkan Kewirausahaan Efektif

Rilis
Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Pandemi Covid-19 Membuat Digitalisasi Jadi Keniscayaan bagi Perbankan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.