IHSG Tembus Level 6.000, Bagaimana Kontribusi Terhadap Ekonomi?

Kompas.com - 25/10/2017, 16:46 WIB
Suasana pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (25/9/2017). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSuasana pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Senin (25/9/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) kembali mencetak rekor baru dengan menembus level 6.000 pada perdagangan saham Rabu, (25/10/2017).

Dengan mencapai rekor baru tersebut lantas bagaimana kontribusi IHSG terhadap perekonomian nasional?

Reza Priyambada Analis PT Binaartha Sekuritas mengatakan, pencapaian rekor baru IHSG pada perdagangan saham pekan ini tidak serta-merta memberikan dampak signifikan pada perkonomian nasional.

Menurut Reza, pencapaian rekor tersebut lebih berdampak besar kepada investor di pasar saham.

(Baca: Kapitalisasi Pasar Bursa Efek Indonesia Tembus Rp 6.600 Triliun

"Pergerakan indeks yang mencapai level 6.000 untuk kontribusi ke ekonomi nasional sebenarnya enggak terlalu besar, karena itu kan kembali lagi, putaran uang di investor," ujar Reza kepada Kompas.com, Rabu (25/10/2017).

Menurutnya, dari sisi investor, jika mendapatkan keuntungan dalam perdagangan saham, maka keuntungan dari perdagangan saham akan dikembalikan ke pasar saham dengan bertransaksi membeli saham baru.

"Investor itu setelah dia mendapatkan keuntungan tentu dia akan membelanjakan lagi keuntungan tersebut untuk bertransaksi saham, yang artinya efek buat perekonomian nasional itu sebenarnya enggak terlalu signifikan," kata Reza.

Reza mengatakan, jika ingin pasar saham memberikan kontribusi besar terhadap perekonomian nasioal, maka yang diperlukan adalah meningkatkan perusahaan untuk melakukan pencatatan saham pada bursa.

"Kecuali kalau banyak calon-calon emiten yang mencatatkan sahamnya di bursa, itu mungkin ada efeknya," lanjut dia. 

Eefeknya misalkan setelah mencatatkan sahamnya di bursa, otomatis perusahaan akan mendapatkan fresh money.

"Nah dari fresh money itu digunakan untuk ekspansi dan digunakan untuk hal-hal lainnya yang terkait dengan operasional perusahaan itu mungkin akan ada efeknya buat perekonomian nasional," jelasnya.

Kendati demikian, hal yang perlu diperhatikan adalah jumlah perusahaan yang melantai di bursa, agar berkontribusi pada ekonomi, maka perusahaan yang melakukan pencatatan saham harus signifikan.

"Tapi kalau yang melantai di bursa cuma satu atau dua emiten tidak cukup besar," pungkasnya.

Cetak Sejarah Baru

Seperti diketahui, pada penutupan perdagangan saham Rabu (25/10) pukul 16.00 WIB, IHSG ditutup di level 6.000. RTI mencatat, IHSG naik 73,36 poin atau 1,23 persen ke posisi 6.025,53.

Laju sembilan sektor menjadi pendorong penguatan indeks. Sektor industri dasar dan perdagangan naik paling tajam yaitu masing-masing 3,14 persen dan 2,34 persen. Hanya, sektor infrastruktur yang turun 1,13 persen.

Sebanyak 206 saham ditutup menguat, sementara 136 saham yang melemah. Sisanya, 123 saham lainnya stagnan.

Pada perdagangan saham Rabu, investor asing mulai masuk ke pasar, dengan mencatatkan nilai pembelian bersih (net buy) di seluruh pasar Rp 130,42 miliar.

Kompas TV Meski terus ditinggal pemodal asing, indeks harga saham gabungan di bursa efek indonesia melaju mendekati angka 6.000.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.