Pangan, Salah Satu Tantangan Pembangunan Berkelanjutan

Kompas.com - 30/10/2017, 20:20 WIB
Ilustrasi panen padi KOMPAS/TOTOK WIJAYANTOIlustrasi panen padi
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Ketersediaan pangan yang memadai menjadi salah satu tantangan pembangunan berkelanjutan. Laman resmi Organisasi PBB untuk Pangan dan Pertanian, fao.org, mengingatkan bahwa pada 2050, populasi dunia mencapai 9,3 miliar jiwa.

Sementara itu, rilis resmi dari Yayasan Upaya Indonesia Damai (UID) yang diterima Kompas.com hari ini, menunjukkan bahwa kaum muda adalah penerus pembangunan berkelanjutan. Hal itu mengemuka saat Yayasan UID bekerja sama dengan United Nations Social Development Network (UN-SDN) Indonesia menggelar dialog Youth Action Forum (YAF) pada 29-31 Oktober 2017. Kegiatan itu diikuti oleh 60 pemimpin organisasi kewirausahaan sosial dari berbagai daerah di Indonesia.

Pemerintah, kata Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang S Brodjonegoro, dalam kesempatan itu sudah berkomitmen mencapai Target Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) di Indonesia. "Ini disampaikan Presiden Jokowi di Jerman, Juli lalu," kata Bambang sembari menerangkan bahwa dalam kesempatan di Jerman itu, Presiden Jokowi berbicara dalam KTT G-20.

Para pemimpin G20 itu sepakat untuk melaksanakan pembangunan berkelanjutan dengan mengadaptasi agenda pembangunan berkelanjutan yang tertuang dalam Sustainable Development Goals (SDGs) hingga  2030 mendatang. Agenda ini terdiri 17 tujuan utama dengan 169 target, dan meliputi tiga dimensi utama yaitu ekonomi, sosial, dan lingkungan hidup. SDGs merupakan kelanjutan dari Millenium Development Goals (MDGs) yang sudah berakhir pada 2015.

Generasi muda

Presiden Joko Widodo bermain bulutangkis bersama para atlet tanah air dalam perayaan Hari Sumpah Pemuda di Istana Bogor, Sabtu (28/10/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Presiden Joko Widodo bermain bulutangkis bersama para atlet tanah air dalam perayaan Hari Sumpah Pemuda di Istana Bogor, Sabtu (28/10/2017).

Pada YAF kali ini, generasi muda, kata Ketua Yayasan UID Mari Elka Pangestu diingatkan agar lebih terinspirasi untuk bersinergi dan membangun serta menerapkan konsep pembangunan berkelanjutan bagi kemajuan dan kelangsungan kesejahteraan masyarakat Indonesia di masa depan. "Generasi muda merupakan 50 persen penduduk Indonesia," tuturnya.

Menurut catatan UID, lembaga nirlaba itu juga telah ditunjuk UN-SDN memimpin jaringan lembaga ini di Indonesia. Sementara itu UN-SDN Indonesia juga dipercayai sebagai representatif UN-SDN wilayah Asia Tenggara (UN-SDN SEA) yang diluncurkan pada Oktober 2013 di Bali.

UN-SDN merupakan organisasi global yang terdiri dari akademisi, peneliti, wirausaha sosial, dan LSDM yang tersebar di 9 region dan 28 negara. UN-SDN diluncurkan oleh Sekretaris Jenderal PBB Ban Kin Moon pada 9 Agustus 2012 di New York. Organisasi ini memiliki peran yang sentral dalam merumuskan SDGs dan juga mendukung PBB dalam memobilisasi para ahli di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi untuk menciptakan inovasi yang mendukung pencapaian pembangunan berkelanjutan di segala bidang serta mengimplementasikannya secara nyata di masyarakat.

Selain melakukan dialog, para peserta YAF juga akan mengikrarkan Sumpah Pemuda 2.0 dengan menyatakan bahwa pemuda Indonesia akan mengamalkan Bhinneka Tunggal Ika dan Prinsip Gotong Royong untuk mewujudkan pembangunan berkelanjutan di Indonesia. Pemuda Indonesia juga memastikan tidak ada satu pun dari penduduk Indonesia yang tertinggal, kelaparan, terbelenggu dalam kebodohan, kemiskinan dan ketidakadilan serta tidak ada lagi terjadi perusakan lingkungan.

Presiden Joko Widodo membidik anak panah ke sasaran di sela peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-89 di Halaman Istana Bogor, Jawa Barat, Sabtu (28/10/2017). Peringatan dengan konsep bernuansa anak muda yang diikuti sekitar 1.000 pemuda berprestasi dari berbagai daerah di Indonesia tersebut mengangkat tema Kita Tidak Sama, Kita Kerja Sama.ANTARA FOTO/WAHYU PUTRO A Presiden Joko Widodo membidik anak panah ke sasaran di sela peringatan Hari Sumpah Pemuda ke-89 di Halaman Istana Bogor, Jawa Barat, Sabtu (28/10/2017). Peringatan dengan konsep bernuansa anak muda yang diikuti sekitar 1.000 pemuda berprestasi dari berbagai daerah di Indonesia tersebut mengangkat tema Kita Tidak Sama, Kita Kerja Sama.

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X