Bank Indonesia Optimistis Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III Membaik

Kompas.com - 31/10/2017, 16:56 WIB
Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara (tengah) pada seminar internasional The 6th International Accounting Conference di Hotel Tentrem Yogyakarta, Senin (28/8/2017). Dok. Bank IndonesiaDeputi Gubernur Senior Bank Indonesia (BI) Mirza Adityaswara (tengah) pada seminar internasional The 6th International Accounting Conference di Hotel Tentrem Yogyakarta, Senin (28/8/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) mengaku optimistis pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2017 lebih baik dari dua kuartal sebelumnya.

Deputi Gubernur Senior BI Mirza Adityaswara memprediksi, pertumbuhan ekonomi pada kuartal III 2017 bisa mencapai 5,1 sampai 5,2 persen, melebihi kuartal I dan II yang sebesar 5,01 persen.

"Kuartal III sekitar 5,1-5,2 persen dan kuartal IV 5,3-5,4 persen. Kami ekspektasinya di kuartal III dan IV ini akan meningkat. Jadi, secara total pertumbuhan ekonomi tahun ini akan di sekitar 5,17 persen,," ujar Mirza saat acara Economic & Capital Market Outlook 2018, di Financial Hall, Jakarta, Selasa (31/10/2017).

(Baca: Pertumbuhan Ekonomi Kuartal III 2017 Diperkirakan Membaik)

Menurut Mirza, pertumbuhan ekonomi akan semakin positif akibat dampak dari meningkatnya harga berbagai komoditas.

"Kalau Crude Palm Oil (CPO) dan batubara di kuartal IV 2016 kan sudah mulai naik harganya. Sehingga bisa dilihat di ekonomi Sumatera dan Kalimantan itu membaik terus," kata Mirza.

Mirza mengatakan, saat penurunan harga komoditas pada 2013-2014 lalu juga menyebabkan pertumbuhan ekonomi di sentra CPO yakni Sumatera hanya tumbuh 3 persen.

"Ekonomi Kalimantan juga sudah positif dari yang awalnya negatif pertumbuhannya sekarang sudah mendekati 5 persen juga. Apalagi Jawa, ekonominya juga membaik sebagai pusat pembentuk pertumbuhan," jelasnya.

Meski demikian, lanjut Mirza, pertumbuhan pada kuartal III 2017 didorong oleh beberapa sektor, salah satunya pengeluaran pemerintah yang lebih besar pada semester II 2017.

"Jadi tetap harus datang dari konsumsi rumah tangga, ekspor dan investasi. Kami lihat ada recovery di bidang investasi. Disitu ada recovery di sektor ekspor juga. Intinya pertumbuhan ekonomi ini secara gradual bukan tiba-tiba tumbuh 5 persen ke 6 persen," papar Mirza.

Kompas TV Meski sudah menganalisis pergeseran, belum ada data lebih lengkap untuk menggambarkan pola konsumsi digital



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Pandemi Bikin Transaksi Belanja Online Produk Kosmetik Naik 80 Persen

Spend Smart
Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Gara-gara Rambut Susah Diatur, Akhirnya Mulai Bisnis Pomade Buatan Sendiri

Smartpreneur
AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

AirAsia Dapat Peringkat Tertinggi untuk Health Rating Versi Airlinerating

Rilis
Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Mendag Dorong UMKM Pasarkan Produk Secara Offline dan Online di Masa Pandemi

Whats New
Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Sejumlah Program di Sektor Ketenagakerjaan Ini Bantu 32,6 Juta Orang Selama Pandemi, Apa Saja?

Whats New
Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Perlu Diskresi untuk Koperasi Multipihak

Whats New
Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Wamendag: RCEP Bakal Berkontribusi Besar pada Ekonomi ASEAN

Whats New
IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

IPC Lanjutkan Pembangunan Terminal Kalibaru, Ditargetkan Beroperasi 2023

Rilis
Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Ignasius Jonan Diangkat Jadi Komisaris Independen Sido Muncul

Whats New
Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Menaker: 2,1 juta Korban PHK Harusnya Dapat Karpet Merah, Hanya 95.559 yang Lolos Kartu Prakerja!

Whats New
5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

5 Tahun Beroperasi, Mandiri Capital Suntik Dana ke 14 Startup dengan Total Rp 1 Triliun

Whats New
Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Jelang Natal dan Tahun Baru, DAMRI Siapkan Ribuan Armada Bus Sehat

Rilis
Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Profil Edhy Prabowo: Mantan Prajurit, Jagoan Silat, hingga Pengusaha

Whats New
5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

5 Tips Mengatur Keuangan Keluarga

Earn Smart
Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Organda Keluhkan Kualitas Aspal Jalan Tol Trans Sumatera

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X