Bisakah Ritel Modern Lotus di Sarinah Beroperasi Lagi?

Kompas.com - 02/11/2017, 09:22 WIB
Pengunjung saat mengantre di depan pintu masuk Lotus Department Store, Djakarta Theater XXI, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Menurut informasi karyawan, gerai Lotus di seluruh Indonesia akan ditutup pada 31 Oktober 2017. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPengunjung saat mengantre di depan pintu masuk Lotus Department Store, Djakarta Theater XXI, Jakarta, Rabu (25/10/2017). Menurut informasi karyawan, gerai Lotus di seluruh Indonesia akan ditutup pada 31 Oktober 2017.
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Tutupnya gerai Lotus di Sarinah, Jakarta Pusat, sempat jadi perbincangan khalayak lantaran tidak diduga-duga sebelumnya.

Gerai Lotus yang sudah berdiri selama puluhan tahun itu juga disebut sebagai salah satu ritel yang melegenda, karena tetap beroperasi dan bertahan hingga akhirnya tutup karena merugi terus-menerus.

CEO Sogo Department Store Handaka Santosa dalam sebuah diskusi di Hotel Ibis, Jakarta Barat, Rabu (1/11/2017) sempat mengungkapkan beratnya memutuskan untuk menutup Lotus.

Saat ditanya tentang sejumlah kemungkinan, Handaka menanggapi pertanyaan mungkinkah Lotus dibuka kembali nanti.

(Baca: "Bisnis Ritel Enggak Ada Matinya!")

"Nanti kalau memang keadaan membaik, kenapa enggak (buka Lotus lagi)? Kan nilai historinya, saya cerita kan, 27 tahun lalu kami buka," kata Handaka kepada pewarta.

Handaka menjelaskan, gerai Lotus dibuka pada tahun 1989 silam. Meski telah beroperasi selama hampir 30 tahun, belakangan laporan keuangan Lotus tercatat buruk dan jika dibiarkan, lama-kelamaan bisa memengaruhi pendapatan perusahaan yang menaunginya, yakni PT Mitra Adiperkasa (MAP).

"Itu bukan keputusan yang mudah, tapi kami harus ambil keputusan supaya perusahaan bisa berkembang," tutur Handaka.

Gerai ritel lain di bawah PT MAP, yakni Debenhams, juga akan mengalami nasib yang sama dalam waktu dekat.

Namun, gerai seperti Sogo justru akan berekspansi dengan membuka gerai baru, salah satunya di Supermall Karawaci, Tangerang, pada 5 November 2017 mendatang.

Fenomena ditutupnya ritel-ritel ternama itu dianggap Handaka sebagai hal yang biasa. Dari kacamata pengusaha, penutupan gerai seperti Lotus dan Debenhams termasuk strategi bisnis yang harus diambil dengan memperhitungkan berbagai macam kondisi, di antaranya perilaku konsumen dan daya beli masyarakat kini.

"Kami kan tetap harus ada pertumbuhan di sales dan profit. Ini masalah yang lumrah, kalau tidak menghasilkan ya tutup," ujar Handaka.

Kompas TV Toko ritel menengah atas Debenhams dikabarkan akan menutup salah satu gerainya.

 

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X