Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 02/11/2017, 13:00 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KOMPAS.com - Total nilai mata uang digital atau cryptocurrency ikut terkerek naik menjadi 185 miliar dollar AS untuk pertama kalinya pada Rabu (1/11/2017) sesaat setelah harga bitcoin menguat ke level 6.600 dollar AS.

Bitcoin saat ini merupakan mata uang digital terbesar dengan kapitalisasi pasar mencapai 110 miliar dollar AS dari total nilai mata uang di seluruh dunia.

Data tersebut didapatkan dari data industri Coinmarketcap, seperti dilansir oleh CNBC, Kamis (2/11/2017).

Seperti diketahui, pemecahan rekor baru harga bitcoin ini terjadi setelah perusahaan trading CME Group Inc, mengumumkan untuk merilis kontrak perdagangan berjangka bitcoin di akhir tahun ini.

(Baca: Harga Bitcoin Kini Tembus Rp 89,1 Juta Per Keping)

Menurut website industri CoinDesk, nilai bitcoin menguat ke level 6.600,84 dollar AS hanya beberapa jam setelah naik ke level 6.400 dollar AS, kemudian melewati 6.500 dollar AS sebelum berakhir di 6.600 dollar AS beberapa saat setelahnya.

Dengan demikian, kapitalisasi pasar sirkulasi bitcoin telah menembus 110 miliar dollar AS.

Di Selasa, CME mengatakan akan memperkenalkan kontrak berjangka bitcoin di kuartal IV tahun ini, dan saat ini masih menunggu persetujuan regulator yang berwenang.

Kritik

Mata uang digital atau cryptocurrency sendiri terus menuai sejumlah kritikan dari sejumlah ekonom, pemerintah serta perbankan pada tahun ini. Hal ini seiring kenaikan bitcoin yang pada 2017 ini sudah naik mencapai 500 persen.

Bulan lalu, ekonom Harvard Kenneth Rogoff memprediksi harag bitcoin akan kolaps seiring tingginya tekanan pemerintahan di dunia.

Komen Rogoff ini diutarakan setelah keputusan China untuk melarang penggunaan bitcoin untuk transaksi.

CEO JPMorgan Jamie Dimon merupakan pengkritik paling keras untuk bitcoin. Dia mengatakan bitcoin merupakan bentuk penipuan yang terus didengungkan dan bisa kapan saja meledak.

 

Kompas TV Sebagai gantinya, Presiden Venezuela Nicolas Maduro akan gunakan mata uang Yuan.

 

 

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber CNBC



Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bappenas: Pertumbuhan Ekonomi Tak Berbanding Lurus dengan Penurunan Kemiskinan karena Disrupsi Pekerjaan Pasca Pandemi

Bappenas: Pertumbuhan Ekonomi Tak Berbanding Lurus dengan Penurunan Kemiskinan karena Disrupsi Pekerjaan Pasca Pandemi

Whats New
Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Whats New
Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Whats New
Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Whats New
Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Whats New
Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Whats New
Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Whats New
Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Whats New
Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Whats New
Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Whats New
Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Whats New
Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Whats New
Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Whats New
Strategi Luhut untuk Atasi Kelangkaan Minyakita

Strategi Luhut untuk Atasi Kelangkaan Minyakita

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 5,31 Persen, Sri Mulyani: Jadi Titik Terang di Tengah Guncangan Global

Ekonomi RI Tumbuh 5,31 Persen, Sri Mulyani: Jadi Titik Terang di Tengah Guncangan Global

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+