Fintech Lirik Peluang Bisnis Pembayaran Non-Tunai Sektor Transportasi

Kompas.com - 03/11/2017, 10:20 WIB
Seorang sopir bajaj sedang mencuci bajajnya sambil menunggu antrian mengisi bahan bakar di stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG) bergerak milik PT Perusahaan Gas Negara di area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (10/10/2017). KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGSeorang sopir bajaj sedang mencuci bajajnya sambil menunggu antrian mengisi bahan bakar di stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG) bergerak milik PT Perusahaan Gas Negara di area Monumen Nasional, Jakarta Pusat, Selasa (10/10/2017).
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan swasta melirik bisnis pembayaran non-tunai di bidang transportasi. Hal ini seiring program pemerintah untuk menggalakkan pembayaran non-tunai untuk menerapkan Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT). 

Saat ini program pembayaran non-tunai sudah dilakukan di berbagai sektor transportasi, misal untuk pembayaran jalan tol, KRL Jabodetabek, serta bus TransJakarta.

Perusahaan rintisan teknologi aplikasi berbasis keuangan ( fintech) swasta yang hadir dalam bentuk dompet elektronik PayPro juga membidik sektor transportasi ini. Tapi, PayPro mengkhususkan diri untuk pembayaran bajaj di Jakarta secara non-tunai.

“Kami telah menjalin kerja sama dengan beberapa koperasi bajaj dengan total kurang lebih 800 bajaj dalam hal pembayaran dengan menggunakan aplikasi PayPro," ujar Chief Marketing Officer PayPro Heidi Bokau, Kamis (2/11/2017).

Heidi menambahkan pembayaran dengan menggunakan aplikasi PayPro ditargetkan akan bisa mulai digunakan pada akhir November dan setiap Bajaj akan dilengkapi dengan QR Code agar para penumpangnya bisa melakukan pembayaran dengan PayPro.

PayPro memilih kerja sama dengan koperasi bajaj dikarenakan saat ini pengguna bajaj masih cukup banyak dan merupakan sarana yang tepat untuk mengedukasi masyarakat mengenai transaksi non tunai.

Diharapkan ke depannya masyarakat Indonesia mulai bisa beralih dari transaksi tunai menjadi non-tunai.

"Kami juga menargetkan agar ke depannya PayPro bisa digunakan untuk pembayaran angkutan umum lainnya," katanya.

Ketua Organda DKI Jakarta Shafruan Sinungan mengatakan penerapan pembayaran non-tunai di angkutan umum termasuk bajaj sangat positif untuk masyarakat. Sebab, masyarakat akan mulai terbiasa dengan menggunakan uang elektronik di angkutan umum.

"Kemajuan teknologi harus disikapi dan masyarakat harus biasa pakai uang elektronik seperti tol. Ini langkah bagus bisa dilakukan di bajaj. Ini suatu langkah positif yang harus dilakukan," kata Shafruan.

Sementara itu, Direktur Program Elektronifikasi Departemen Kebijakan dan Pengawasan Sistem Pembayaran Bank Indonesia (BI), Pungky Purnomo Wibowo menambahkan, pihaknya mendukung siapa saja yang ingin terjun di bisnis uang elektronik.

Asalkan, penerapannya berguna untuk masyarakat. "Kenapa tidak, sepanjang berizin resmi dan masyarakat aman, nyaman serta handal menggunakan uang elektronik, ya monggo," ujar Pungky. (Yudho Winarto)

Berita ini sudah tayang di Kontan.co.id dengan judul "Bayar bajaj bisa pakai uang elektronik PayPro" pada Kamis (2/11/2017)

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Sumber

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X