Buat Bayar Utang dan Stabilisasi Rupiah, Cadangan Devisa Oktober Turun

Kompas.com - 07/11/2017, 17:15 WIB
Petugas memverifikasi uang dollar AS di cash center Bank Mandiri. KOMPAS/RIZA FATHONIPetugas memverifikasi uang dollar AS di cash center Bank Mandiri.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) melaporkan, posisi cadangan devisa Indonesia pada akhir Oktober 2017 sebesar 126,5 miliar dollar AS. Posisi tersebut lebih rendah 2,9 miliar dollar AS dibandingkan pada akhir September 2017 yang tercatat sebesar 129,4 miliar dollar AS.

Kepala Departemen Komunikasi BI Agusman menjelaskan, posisi cadangan devisa tersebut cukup untuk membiayai 8,6 bulan impor atau 8,3 bulan pembayaran utang luar negeri pemerintah. Angka tersebut juga berada di atas standar kecukupan internasional sekitar 3 bulan.

"Bank Indonesia menilai cadangan devisa tersebut mampu mendukung ketahanan sektor eksternal dan menjaga kesinambungan pertumbuhan ekonomi Indonesia ke depan," ujar Agusman dalam keterangan resmi, Selasa (7/11/2017).

Penurunan cadangan devisa pada Oktober 2017 tersebut terutama dipengaruhi penggunaan devisa untuk pembayaran utang luar negeri pemerintah. Cadangan devisa juga digunakan untuk stabilisasi nilai tukar rupiah sesuai dengan fundamentalnya.

Baca juga: Cadangan Devisa Terus Meningkat

Di samping itu, penurunan cadangan devisa juga dipengaruhi menurunnya penempatan valas perbankan di BI. Hal ini sejalan dengan kebutuhan pembayaran kewajiban valas penduduk.

Bank sentral, imbuh Agusman, akan terus menjaga kecukupan cadangan devisa guna mendukung terjaganya stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan. Hal tersebut didukung oleh kondisi perekonomian domestik yang tetap positif, kinerja ekspor yang membaik, dan perkembangan pasar keuangan global yang kondusif.

Kompas TV Cadangan Devisa Negara Indonesia Naik
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.