Strategi Mandiri Sekuritas Tarik Pemodal Asing untuk Pendanaan Infrastruktur

Kompas.com - 12/11/2017, 12:40 WIB
Ilustrasi dollar AS SHUTTERSTOCKIlustrasi dollar AS
|
EditorIndra Akuntono


MALANG, KOMPAS.com -
Pembangunan di sektor infrastruktur dalam negeri masih akan digenjot hingga dua tahun ke depan. Kebutuhan akan pendanaan proyek-proyek infrastruktur dalam jumlah besar dilihat sebagai peluang oleh anak usaha Bank Mandiri, Mandiri Sekuritas, dengan produk investasi Global IDR Bonds.

Global IDR Bonds adalah obligasi dengan denominasi rupiah yang ditawarkan terutama kepada investor asing. Sebelum menerbitkan skema pendanaan tersebut, Mandiri Sekuritas melihat potensi investor yang akan tertarik melalui produk investasi lain yang serupa.

"Harus cari investor mana yang sudah terbiasa dengan risiko kurs rupiah ke dolar. Global IDR ini membuat resiko currency itu ditangani investor," kata Head of Capital Market Mandiri Sekuritas, Yanuar Restanto, saat ditemui Kompas.com di Malang, Jawa Timur, Sabtu (11/11/2017).

Yanuar mengungkapkan, cara mencari tahu investor yang mau ambil risiko kurs rupiah ke dollar salah satunya dengan melihat investor asing yang beli surat utang negara (SUN) dan obligasi ritel Indonesia (ORI).

Berdasarkan data dari Kementerian Keuangan, ada sekitar 10 persen investor asing yang membeli SUN dan ORI.

Baca juga : Mandiri Sekuritas Fasilitasi Investor Asing yang Ingin Masuk ke Infrastruktur

Keterlibatan investor asing dengan persentase sebesar itu dianggap sebagai peluang oleh Mandiri Sekuritas untuk Global IDR Bonds. Minat para investor juga memperlihatkan bahwa mereka suka dengan emiten yang mengandung risiko pemerintah.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Cari emitennya, harus yang mengandung risiko pemerintah, artinya harus BUMN. Kami cocokkan, BUMN mana yang butuh pendanaan rupiah dalam jumlah besar, kami tawarkan Global IDR ke investor-investor yang sudah terbiasa beli SUN dan ORI," tutur Yanuar.

Menurut Yanuar, biasanya investor asing suka dengan skema pendanaan untuk kurun waktu 3, 5, 7, sampai 10 tahun. Dengan menyamakan keinginan investor dan kebutuhan dalam negeri, maka emiten yang paling memungkinkan untuk Global IDR Bonds adalah yang bergerak di sektor infrastruktur.

"Saat ini, emiten yang butuh rupiah dalam jumlah besar cuma infrastruktur. Investasi jalan tol itu, kalau enggak salah 1 kilometer butuh Rp 100 miliar. Jadi, buat bangun jalan tol saja butuh Rp 1 sampai 2 triliun," ujar Yanuar.

Dia meyakini skema pendanaan Global IDR Bonds bisa menarik minat investor asing. Yanuar turut menyinggung skema pendanaan serupa di India, Rupee Bonds, yang dinilai sukses mendatangkan investor asing.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.