Bappenas: Bisnis E-Commerce Ancam Keberadaan Gerai Ritel Modern

Kompas.com - 13/11/2017, 17:20 WIB
Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro (kemeja kuning) saat memberikan pernyataan pers di kantor Bappenas, Jakarta Pusat, Senin (13/11/2017). KOMPAS.com / ANDRI DONNAL PUTERA Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional atau Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional Bambang Brodjonegoro (kemeja kuning) saat memberikan pernyataan pers di kantor Bappenas, Jakarta Pusat, Senin (13/11/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) Bambang Brodjonegoro mengungkapkan pihaknya melihat ada pertumbuhan bisnis e-commerce atau belanja online di Indonesia hingga tahun 2017.

Meski tingkat pertumbuhannya belum terlalu tinggi, ada konsistensi yang menunjukkan bahwa pertumbuhan ini pelan tapi pasti, dan ke depan akan mengancam keberadaan gerai-gerai ritel modern yang sudah ada sebelumnya.

"Meskipun online mungkin masih kecil secara absolut, tetapi growing, makin tumbuh dan ini banyak langsung head to head dengan industri ritel, karena barang yang dijual adalah yang biasa ada di industri ritel," kata Bambang melalui konferensi pers di kantor Bappenas, Jakarta Pusat, Senin (13/11/2017).

Baca juga : Gerai Ritel Berguguran, Bos Tokopedia Bantah E-Commerce Penyebabnya

Bambang memaparkan data mengenai prospek bisnis e-commerce per Januari 2017 yang bersumber dari asosiasi industri e-commerce Indonesia atau IdEA.

Data tersebut menampilkan bahwa jumlah mereka yang berbelanja secara online atau e-commerce dari 2016 hingga Januari 2017 sebesar 25 juta orang. Kemudian, penetrasi e-commerce terhadap total populasi di Indonesia mencapai 9 persen.

"Lalu total value-nya 5,6 miliar dolar AS, dan average revenue mencapai 228 dolar AS per orang," tutur Bambang.

Hal lain yang turut jadi perhatian adalah tingginya penggunaan uang elektronik atau e-money di tahun 2017.

Baca juga : E-commerce Dinilai Bukan Penyebab Lesunya Ritel Konvensional

 

Jika kedua fakta itu disandingkan, menurut Bambang, dapat diindikasikan bahwa orang-orang mulai terbiasa dengan sistem e-commerce yang metode pembayarannya menggunakan uang elektronik.

"Betapa tingginya orang yang belanja online untuk pakaian, kosmetik, alat elektronik, bahkan untuk memesan travel, dan seterusnya," tutur Bambang.

Dia juga menyinggung sejumlah gerai ritel besar di Amerika Serikat yang tutup karena tidak bisa menahan industri digital yang menjalankan bisnis serupa.

Dalam waktu dekat, pihaknya juga akan mengkaji lebih lanjut fenomena ini supaya pemerintah bisa mengambil kebijakan dalam rangka menyikapi perkembangan digital yang semakin cepat dari hari ke hari.

Baca juga : Tak Hanya di Indonesia, Gerai Ritel di AS Pun Berguguran

Kompas TV Seven Eleven di Indonesia Tinggal Kenangan
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.