Kompas.com - 15/11/2017, 06:17 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

NEW YORK, KOMPAS.com - Lembaga pemeringkatan internasional S&P Global Ratings menyatakan Venezuela telah gagal membayar utang-utangnya.

Vonis ini diberikan setelah masa tenggang pembayaran selama 30 hari sudah berakhir, di mana pembayaran seharusnya dibayar pada Oktober 2017.

Mengutip CNN Money, Rabu (15/11/2017), risiko gagal bayar utang akan memicu rangkaian peristiwa berbahaya di Venezuela. Selain pasokan makanan yang semakin menipis, pasokan obat-obatan pun kian langka.

Apabila sejumlah pemegang obligasi meminta pembayaran kembali secara langsung dan cepat, maka ini akan membuat investor lainnya juga meminta hal serupa. Padahal, Venezuela tak punya uang untuk membayar semua kewajiban obligasi.

Venezuela pun tidak memiliki pendapatan yang berarti kecuali dari minyak yang dijual ke luar negeri. Sementara itu, pemerintah selama bertahun-tahun gagal mendatangkan cukup makanan dan obat-obatan untuk warganya.

Akibatnya, warga Venezuela harus mengantri selama berjam-jam hanya untuk membeli makanan yang harganya luar biasa mahal. Tidak hanya itu, warga juga sekarat di rumah sakit karena terbatasnya sumber daya.

Apabila investor menahan pengiriman minyak dari Venezuela, maka kondisi kekurangan pasokan makanan dan obat-obatan akan tambah parah dalam sekejap.

"Ini adalah bencana. Krisis kemanusiaan sudah sangat parah. Sulit untuk membayangkan apa yang dapat terjadi berikutnya," kata Fernando Freijedo, analis di biro riset Economist Intelligence Unit.

Venezuela dan BUMN minyak PDVSA berutang lebih dari 60 miliar dollar AS hanya kepada pemegang obligasi. Secara keseluruhan, utang Venezuela mencapai 196 miliar dollar AS, menurut laporan yang dipublikasikan oleh Harvard Law Roundtable.

Venezuela juga punya utang pada China, Rusia, perusahaan penyedia layanan pengolahan minyak, hingga maskapai-maskapai penerbangan AS. Sementara itu, cadangan devisa Venezuela hanya tinggal 9,6 miliar dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber CNN Money
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.