Uber Dorong Pelatihan Bisnis dan Keuangan bagi Mitra Pengemudi

Kompas.com - 15/11/2017, 13:30 WIB
Salah satu mitra pengemudi yang menjadi peserta pelatihan UberEntrepreneur Eko Setyo Nugroho di Jakarta, Rabu (15/11/2017). KOMPAS.com/PRAMDIA ARHANDO JULIANTOSalah satu mitra pengemudi yang menjadi peserta pelatihan UberEntrepreneur Eko Setyo Nugroho di Jakarta, Rabu (15/11/2017).
|
EditorAprillia Ika

JAKARTA, KOMPAS.com - Uber Indonesia tengah mendorong program pelatihan bisnis dan keuangan bagi para mitra pengemudi di Indonesia.

Program yang dikenal dengan UberEntrepreneur ini menyasar mitra pengemudi yang telah memiliki bisnis atau usaha pribadi agar bisa mendapatkan pelatihan-pelatihan dalam mengembangkan bisnis maupun kelola keuangannya.

Head of Communication Uber Indonesia, Dian Safitri mengatakan, UberEntrepreneur telah melaksanakan pelatihan di berbagai kota mulai dari Bandung, Surabaya, dan Jakarta.

"Pelatihan bisnis dan keuangan ini merupakan komitmen Uber untuk terus mendukung dan memperluas jaringan mitra pengemudi yang memiliki usaha," ujar Dian di Pusat Layanan Mitra Pengemudi Uber di Kemanggisan, Jakarta Barat, Rabu (15/11/2017).

Baca juga : Go-Jek, Grab, dan Uber akan Fasilitasi Pembuatan SIM A Umum untuk Mitra Pengemudi

Dian mengatakan, program ini lebih fokus kepada pengembangan usaha daripada mitra pengemudi, mulai dari pelatihan pengelola keuangan hingga digital marketing.

"Bukan modal (usaha) tapi edukasi, pelatihan dan perluasan network-nya," jelasnya.

Menurutnya, program UberEntrepreneur ini telah diluncurkan sejak 3 Oktober 2017 lalu dan telah bekerja sama dengan Yayasan Cinta Anak Bangsa guna memberikan pelatihan bagi anak-anak mitra pengemudi yang terdaftar dalam program UberEntrepreneur.

"Dari data Uber, 61 persen mitra pengemudi, mengemudikan Uber selama 10 jam per minggu. Dengan pelatihan ini diharapkan merrka mampu mengembangkan bisnia mereka, dan menjadikan mengemudi bersama Uber sebagai penghasilan tambahan atau tambahan modal merintis usaha," tambah Dian.

Salah satu peserta pelatihan UberEntrepreneur di Jakarta, Eko Setyo Nugroho (43) menyatakan, pelatihan ini memberikan pengetahuan dan pemahaman bagaimana mengelola bisnis yang baik.

Selain menjadi peserta pelatihan, Eko juga membagikan pengalaman usahanya kepada para peserta pelatihan yang lain.

“Saya rasa pelatihan ini memberikan pengetahuan berharga untuk mengembangkan usaha alat musik saya dan mengatur keuangan. Saya jadi tahu bagaimana teknik memasarkan produk secara Iebih luas dan lebih bijak dalam menggunakan modal yang saya punya,” ujar pengusaha alat musik berdawai asal Solo lni.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X