Kompas.com - 17/11/2017, 15:41 WIB
Penulis Reni Susanti
|
EditorErlangga Djumena

BANDUNG, KOMPAS.com – Peternak sapi Indonesia dinila banyak melakukan kekeliruan, baik soal pakan, air, kandang, dan lainnya.

Misalnya soal air. Beberapa petani masih memberikan air dalam bentuk ember. Hal ini membuat sapi hanya minum dalam waktu tertentu. Padahal sapi membutuhkan minum kapanpun, sehingga perlu dibuat semacam bak di kandangnya.

Begitupun dalam pemberian pakan. Banyak peternak menganggap rata seluruh sapi. Padahal perlakuan terhadap sapi yang sedang hamil, baru melahirkan, anak sapi, jumlahnya tentu berbeda.

Perlakuan tidak tepat ini, membuat produktivitas sapi itu tidak maksimal. Karena itulah, Belanda memberikan bantuan berupa pendampingan dan pembinaan kepada peternak di Jawa Barat melalui program Difslive (Indonesia-Dutch Programme on Food Security, Poultry & Dairy Sector).

Baca juga: Bisnis Ternak, Astra Agro Lestari Datangkan Ribuan Sapi Australia

“Pendampingan dan pembinaan dilakukan kepada 18 orang peternak dari Kabupaten Garut dan Kuningan,” ujar Ruminant Specialist & Dairy Project Manager PT Trouw Nutrition Amin Sutiarto kepada Kompas.com, Jumat (17/11/2017).

Amin menyebutkan, Garut dan Kuningan terpilih karena koperasi di dua daerah tersebut dinilai mumpuni dalam pengelolaannya. Sehingga dia berharap ketika program berakhir, pembinaan dapat terus berlanjut.

“Itulah mengapa kami transfer teknologi kepada pendamping di Garut dan Kuningan. Jadi setelah kerja sama ini berakhir, mereka bisa terus melakukan pembinaan,” ungkapnya.

Dia mengatakan, Difslive bertumpu pada sinergi akademisi, swasta, dan pemerintah. Selama tiga tahun ini, peternak diberikan pengetahuan terkait pakan tinggi nutrisi, berupa tanaman jagung, indigofera, dan rumput gajah.

Baca juga: Peternak Sapi Perah Lokal Minta Harga Jual Susu Dinaikkan

Peternak juga diajarkan melakukan pembibitan, perawatan, hingga pengolahan bahan pakan sehingga mereka mulai meninggalkan bahan pakan yang rendah nutrisi dan sukar didapat, seperti jerami dan rerumputan liar.

Selama tiga tahun, program tersebut telah membuah hasil. Perahan susu peternak meningkat cepat, dan perbaikan manajemen peternakan yang cukup efisien.

“Dari kasus KPGS Cikajang, saat ini setiap ekor sapi perah berhasil menghasilkan 14,6 liter per hari dari sebelumnya hanya sekitar 11,9 liter. Sedangkan KPSP Saluyu (Kuningan), peternak mampu memerah hingga 14,7 liter per sapi per hari dari sebelumnya hanya 11,2 liter,” ucapnya.

Kemudian ada peningkatan fertilitas sapi, dari mulai masa birahi yang mencapai 150 hari, menjadi 60 hari dan juga tingkat produktivitas kandungan tiga hingga empat ekor dari 10 ekor meningkat hingga enam sampai delapan ekor sapi.

Namun semua program ini tidak akan berhasil tanpa peran aktif masyarakat. “Mereka semangat loh. Malah ada yang langsung ingin merenovasi kandang sapi dengan uang sendiri,” tuturnya.

Sementara Kepada Subdit Bahan Pakan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan dan Kementerian Pertanian Tri Astuti Handayani mengatakan, program penguatan pakan ini bisa menekan biaya produksi hingga 30 persen. Namun kuantitas susu meningkat 20 persen.

Kompas TV Sapi ini menjuarai lelang dan dibeli pada angka Rp 125 juta.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.