Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Pengusaha Vape: Kami Sangat Keberatan dengan Apa yang Dikatakan Pak Menteri Perdagangan

Kompas.com - 21/11/2017, 07:06 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengusaha penjual rokok elektrik atau vape merasa heran dengan pernyataan Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita mengenai produk vape di pasaran Indonesia.

Baru-baru ini, Enggar mengungkapkan niatnya untuk menghentikan peredaran rokok elektrik karena dinilai banyak merugikan kepentingan umum, salah satunya membuat kesejahteraan petani tembakau terganggu.

"Tentunya kami sangat keberatan dengan apa yang dikatakan Pak Menteri Perdagangan. Baiknya, Pak Menteri melihat dari berbagai sudut pandang," kata pemilik toko rokok elektrik Vappening, Egy Pranata, kepada Kompas.com pada Senin (20/11/2017) malam.

Egy menjelaskan, selama ini memang banyak stigma negatif yang disematkan pihak luar terhadap keberadaan vape. Salah satunya soal cairan atau liquid dalam vape yang dinilai mengandung narkotika.

Baca juga: Mendag: Para Perokok Elektrik Berubahlah Jadi Perokok Biasa

Terhadap stigma negatif itu, Egy menilai tidak bisa disamaratakan semuanya seperti itu. Justru, dia menemukan fakta bahwa pecandu rokok banyak yang mencoba untuk lepas dari rokok dengan vape sebagai sarana untuk bertransisi hingga nantinya benar-benar tidak merokok lagi.

"Kalau akhirnya dilarang, kami pun sebenarnya tidak bisa apa-apa sebagai pengusaha. Tapi, kami akan memperjuangkan konsumen vape," tutur Egy.

Secara terpisah, Pembina Asosiasi Vapers Indonesia (AVI), Dimasz Jeremia, meminta pemerintah untuk melakukan kajian ilmiah yang komprehensif, terlebih dahulu mengenai vape.

"Karena dari sumber-sumber bacaan kami di asosiasi serta diskusi dengan ilmuwan di beberapa universitas, justru ada fakta bahwa vape ini jauh lebih baik ketimbang rokok. Kami bukannya tidak mau ikut aturan, tetapi aturan harus masuk akal," ujar Dimasz.

Pengusaha vape disebut menantikan kajian lebih lanjut dari pemerintah sebelum ada peraturan yang bersifat mutlak.

Mereka juga mengaku pernyataan Mendag Enggar sudah jadi bahasan tersendiri di kalangan sesama pengusaha dan penggemar vape, serta ada yang mulai khawatir bisnis vape miliknya terganggu pernyataan tersebut.

Kompas TV Dalam kasus ini, sebanyak delapan tersangka ditahan karena bertugas sebagai pembuat dan perantara penjualan narkotika jenis baru ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Kemenhub Alokasikan Anggaran Rp 774 Miliar untuk Subsidi Angkutan Perintis 2023

Whats New
Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Uji Coba Bayar Tol Tanpa Berhenti di Tol Bali-Mandara Hanya Untuk Kendaraan Roda Empat

Whats New
Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Posisi Utang Pemerintah Rp 7.733 Triliun, Porsi Asing Semakin Sedikit

Whats New
Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Indeks Persepsi Korupsi RI Menurun, Kepala Bappenas: Ini Alarm bagi Kita Semua

Whats New
Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Selain ASN, TNI dan Polri Kini Wajib Lapor Harta Kekayaan

Whats New
Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Ada MinyaKita, Omzet Produsen Minyak Goreng Premium Turun Drastis

Whats New
Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Temukan 500 Ton MinyaKita Belum Didistribusikan, Mendag Zulhas Minta Segera Disebar ke Pasar di Wilayah Jawa

Whats New
Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Pemerintah akan Tarik Utang Rp 696,4 Triliun di 2023

Whats New
Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Disinggung Jokowi soal Pendanaan Smelter, Bos BCA: Pembangunannya Membutuhkan Dana Besar

Whats New
Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Harga Bitcoin dan Ethereum Menguat Lebih dari 30 Persen sejak Awal 2023

Whats New
Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Menteri PPN: RI Butuh Waktu 22 Tahun untuk Jadi Negara Berpendapatan Tinggi

Whats New
Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Mendag Zulhas Minta Satgas Pangan Tindaklanjuti Temuan 500 Ton yang Tak Disalurkan

Whats New
Strategi Luhut untuk Atasi Kelangkaan Minyakita

Strategi Luhut untuk Atasi Kelangkaan Minyakita

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 5,31 Persen, Sri Mulyani: Jadi Titik Terang di Tengah Guncangan Global

Ekonomi RI Tumbuh 5,31 Persen, Sri Mulyani: Jadi Titik Terang di Tengah Guncangan Global

Whats New
Jokowi: Pemerintah akan Terus Kejar dan Sita Aset Obligor BLBI yang Tidak Kooperatif

Jokowi: Pemerintah akan Terus Kejar dan Sita Aset Obligor BLBI yang Tidak Kooperatif

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+