Suhana
Peneliti

Kepala Riset Pusat Kajian Pembangunan Kelautan dan Peradaban Maritim.

Melihat Perdagangan Ikan Indonesia di Era MEA

Kompas.com - 27/11/2017, 07:16 WIB
Ikan tangkapan nelayan dibongkar dari kapal di Pelabuhan Perikanan Samudra Nizam Zachman, Jakarta, Selasa (27/8/2013). Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan Kementerian
Kelautan dan Perikanan gencar melakukan upaya mendorong ekspor ikan hasil penangkapan. KOMPAS/HERU SRI KUMOROIkan tangkapan nelayan dibongkar dari kapal di Pelabuhan Perikanan Samudra Nizam Zachman, Jakarta, Selasa (27/8/2013). Direktorat Jenderal Pengolahan dan Pemasaran Hasil Perikanan Kementerian Kelautan dan Perikanan gencar melakukan upaya mendorong ekspor ikan hasil penangkapan.
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini
EditorLaksono Hari Wiwoho

Kedua kasus perdagangan komoditas ikan ilegal tersebut seharusnya tidak terjadi di era MEA ini. Komitmen negara-negara ASEAN untuk mewujudkan perdagangan ikan yang berkeadilan dan berkelanjutan perlu diwujudkan dengan baik dan tegas.

Oleh sebab itu, upaya saling menghormati antar kebijakan yang ada di masing-masing negara ASEAN perlu terus ditingkatkan. Termasuk kebijakan perikanan di Indonesia saat ini, di mana keberlanjutan sumber daya dan ekonomi perikanan menjadi fokus utama pemerintah Indonesia.

Hal ini guna terus meningkatkan ekonomi perikanan dan kesejahteraan masyarakat Indonesia serta kelestarian sumberdaya perikanan nasional.

Dus, perdagangan komoditas ikan di era MEA perlu diikuti dengan upaya untuk memperbaiki kondisi sumber daya ikan yang ada di wilayah negara ASEAN.

Oleh sebab itu, berbagai perdagangan komoditas ikan ilegal yang mengancam kelestarian sumber daya dan ekonomi perikanan antarnegara ASEAN hendaknya terus diminimalisasi.

Dengan demikian, implementasi MEA ke depan dapat menjadi tonggak baru kerberlanjutan ekonomi dan sumber daya ikan di wilayah ASEAN.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.