Ingin Investasi Reksa Dana Pendapatan Tetap? Ini yang Harus Dipahami

Kompas.com - 27/11/2017, 07:31 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Selama 2016 dan 2017, jenis reksa dana pendapatan tetap menunjukkan kinerja yang sangat baik, bahkan lebih baik dibandingkan reksa dana saham. Meski demikian, investor tetap perlu memahami risiko dan cara kerja reksa dana ini.

Reksa dana pendapatan tetap adalah jenis reksa dana yang kebijakan investasinya minimal 80 persen ditempatkan ke obligasi. Obligasi memiliki karakteristik yang berbeda dengan saham sehingga diperlukan analisa yang berbeda pula.

Berikut hal-hal yang harus investor pahami sebelum berinvestasi di reksa dana pendapatan tetap:

Kupon dan Kebijakan Bagi Hasil Reksa Dana

Obligasi dikenal sebagai instrumen yang memberikan pendapatan yang tetap dalam persentase tertentu yang disebut dengan kupon. Pembagian kupon dilakukan setiap 3 bulan untuk obligasi korporasi dan setiap 6 bulan untuk obligasi pemerintah.

Meski demikian, kebanyakan reksa dana pendapatan tetap umumnya memiliki kebijakan untuk mereinvestasikan kupon tersebut. Artinya kupon yang diterima dari investasi obligasi selanjutnya digunakan lagi untuk berinvestasi sehingga menambah harga reksa dana atau Nilai Aktiva Bersih per Unit (NAB per Up).

Terdapat reksa dana pendapatan tetap yang membagikan dividen setiap bulannya, namun perlu dipahami bahwa pembagian dividen akan membuat NAB per Up reksa dana mengalami penurunan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Apa Produk Investasi Reksa Dana yang Paling Diminati Kaum Milenial?

Grafik: Rasio Nilai Investasi Reksa Dana di Pasar Modal terhadap PDB & Jumlah Investor terhadap Populasi Penduduk, 2015 (dalam %)Bareksa.com Grafik: Rasio Nilai Investasi Reksa Dana di Pasar Modal terhadap PDB & Jumlah Investor terhadap Populasi Penduduk, 2015 (dalam %)

Jatuh Tempo dan Kebijakan Investasi

Meski obligasi memiliki jatuh tempo, reksa dana pendapatan tetap yang berinvestasi pada obligasi tidak memiliki waktu jatuh tempo. Yang dilakukan oleh manajer investasi ketika obligasi dalam reksa dana jatuh tempo adalah menggunakan dana tersebut untuk berinvestasi pada obligasi yang baru.

Tidak tertutup kemungkinan juga ketika suatu obligasi belum jatuh tempo, manajer investasi menjual obligasi tersebut karena menemukan opsi obligasi yang lebih baik atau ada permintaan pencairan dari investor reksa dana.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.