KILAS EKONOMI

Kementan Jamin Stok dan Harga Pangan Aman Jelang Natal dan Tahun Baru

Kompas.com - 04/12/2017, 15:17 WIB
Ilustrasi KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOIlustrasi
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Kementerian Pertanian (Kementan) sebagai bagian dari pemerintah Republik Indonesia menorehkan prestasi tatkala berhasil menjaga stok dan harga pangan saat Ramadhan dan Idul Fitri tahun ini. Berangkat dari situlah, hal yang sama dilakukan menjelang Natal 2017 dan Tahun Baru 2018.

Terkait hal itu, Badan Ketahanan Pangan Kementan terus melakukan pemantauan ketersediaan stok sekaligus mengantisipasi  gejolak harga pangan setiap hari.

"Masyarakat tidak  perlu khawatir terhadap ketersediaan dan harga kebutuhan pokok menjelang Natal 2017 dan Tahun Baru 2018. Insya Allah semuanya aman," kata Agung Hendriadi Kepala Badan Ketahanan Pangan (BKP) Kementerian Pertanian di ruang kerjanya baru-baru ini.

Menurut Agung, berdasarkan prognosa kebutuhan 11 komoditas pangan pada November dan Desember, semuanya terlihat baik.

Produksi secara nasional,  rata-rata melebihi kebutuhan nasional kecuali daging sapi. Misalnya beras, pada November produksi 2,6 juta ton, konsumsi 2,3 juta ton. Desember produksi 2,51 juta ton, konsumsi 2,50 juta ton.

Berikutnya, bawang merah. Pada November produksi 103 ribu ton, konsumsi 93 ribu ton. Pada Desember produksi 107 ribu ton, konsumsi 99 ribu ton.

Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian (BKP Kementan) Agung Hendriadi (berjaket coklat) saat bertandang ke Toko Tani Indonesia (TTI) Acar Yogyakarta, Kamis (23/11/2017).Badan Ketahanan Pangan Kementan Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian (BKP Kementan) Agung Hendriadi (berjaket coklat) saat bertandang ke Toko Tani Indonesia (TTI) Acar Yogyakarta, Kamis (23/11/2017).

Lantas, cabai rawit. pada November produksi 78 ribu ton, konsumsi 72 ribu ton. Sementara, pada Desember produksi mencapai 80 ribu ton, konsumsi 73 ribu ton.

Komoditas jagung, di November produksinya 1,49 juta ton, konsumsi 1,46 juta ton. Pada Desember, produksi 1,47 juta ton, konsumsi 1,43 juta ton.

"Untuk daging sapi, kami akui memang masih minus," jelas Agung.

Pada November dari produksi daging sapi 31 ribu ton, kebutuhannya 49 ribu ton. Desember produksi 32 ribu ton, kebutuhannya mencapai 50 ribu ton.

Untuk memenuhi kebutuhan sudah dilakukan impor sekitar 50 ribu ton. "Sehingga tidak perlu khawatir, karena stok tersedia," tutur Agung Hendriadi.

Distribusi

Suasana lapak penjualan daging di Pasar Sentral Tradisional Poso, Kamis (31/8/2017).KOMPAS.COM/Mansur Suasana lapak penjualan daging di Pasar Sentral Tradisional Poso, Kamis (31/8/2017).

Agung juga menjelaskan masalah perdagangan dan rantai distribusi pangan yang masih terlalu panjang. "Distribusi menjadi persoalan besar, karena menyangkut jumlah rantai pasok yang terlalu panjang, dan barang sampai ke konsumen bisa melewati 10 titik," jelas Agung.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X