Rantai Distribusi Singkat Bikin Harga di Toko Tani Indonesia Lebih Murah

Kompas.com - 04/12/2017, 15:47 WIB
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat meninjau Toko Tani Indonesia Center di Pasar Minggu, Jakarta , Rabu (16/6/2016). Pramdia Arhando JuliantoMenteri Pertanian Andi Amran Sulaiman saat meninjau Toko Tani Indonesia Center di Pasar Minggu, Jakarta , Rabu (16/6/2016).
|
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Ibu rumah tangga mana yang tak terpincut dengan harga murah bahan kebutuhan pokok? Bayangkan, kata Manajer Toko Tani Indonesia Center (TTIC) Inti Pertiwi ada banderol harga beras medium Rp 8.000 per kilogram dalam kemasan 2 kilogram dan 5 kilogram.

Belum lagi, harga daging sapi Rp 75.000 per kilogram. Kalau di pasar biasa, harganya bisa menyentuh selisih mahal Rp 5.000 per kilogram. "Kami menawarkan harga lebih murah," kata Inti.

Inti memberi contoh ikhwal Agro Inovasi Fair yang diselenggarakan di Botani Square Kota Bogor pada 22-25 November 2017. Pada ajang itu, di gerai TTI, harga telur per 10 butir adalah Rp 12.000.

Selanjutnya, harga bawang merah Rp 20.000 per kilogram, bawang putih Rp 16.000 per kilogram, cabai merah Rp 26.000 per kilogram, semua jenis sayuran Rp 5.000 per pak, dan berbagai variasi harga untuk buah-buahan.

Paling kiri, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan Agung Hendriadi di lokasi Toko Tani Indonesia (TTI) Kabupaten Bandung. Keberadaan TTI memperpendek rantai pasok distribusi dan stabilitasi harga pangan.
Badan Ketahanan Pangan Kementan Paling kiri, Kepala Badan Ketahanan Pangan Kementan Agung Hendriadi di lokasi Toko Tani Indonesia (TTI) Kabupaten Bandung. Keberadaan TTI memperpendek rantai pasok distribusi dan stabilitasi harga pangan.

Menurut Inti lagi, selama acara tersebut, TTIC sudah menjual beras sebanyak 2 ton, 500 kilogram daging ayam, 500 kilogram  bawang putih, 500 kilogram bawang merah, 600 kilogram telur, serta 200 kilogram buah dan sayuran.
 
"Kami mencoba selalu hadir di berbagai even untuk lebih mendekatkan diri kepada masyarakat, juga memberi kesempatan kepada warga untuk berbelanja bahan pangan dengan harga terjangkau dan berkualitas," imbuh Inti Pertiwi.

Senang

Toko Tani Indonesia (TTI) di Jalan Swadaya, Kota Makassar. Sampai dengan 2017 usai, Kementerian Pertanian sudah membangun 3.000 TTI di seluruh Indonesia.Josephus Primus Toko Tani Indonesia (TTI) di Jalan Swadaya, Kota Makassar. Sampai dengan 2017 usai, Kementerian Pertanian sudah membangun 3.000 TTI di seluruh Indonesia.

"Karena harga yang kami tawarkan relatif lebih murah dibanding di pasar-pasar, dan kualitasnya bagus, tidak sedikit masyarakat yang tadinya hanya melihat-lihat pameran, akhirnya berbelanja", kata Inti yang mengaku setiap harinya didatangi pengunjung mencapai 1.000 orang pada kegiatan itu.

"Saya senang belanja di sini. Selain pelayanannya ramah dan cepat, harganya ternyata jauh lebih murah dibanding di pasar, apalagi yang dijual di mal," ujar ibu Netty, warga bogor, sambil menenteng beras TTI dalam kemasan 5 kilogram.

Menurut Riwantoro, Kepala Pusat Distribusi dan Cadangan Pangan BKP,  pihaknya akan terus megembangkan TTI di berbagai wilayah."Kami akan terus tumbuhkan TTI ditempat-tempat strategis, agar warga tidak kesulitan memperoleh harga pangan berkualitas dengan harga terkangkau," kata Iwan yang ditemui di gerai TTI.

Riwantoro menjelaskan beras TTI bisa dijual lebih murah karena telah dipotongnya mata rantai distribusi pangan yang panjang.

"Harga pangan mahal, karena rantai distribusinya panjang, bisa mencapai 7-8 titik. Setelah kami potong rantai distribusinya hanya menjadi 3 titik, yaitu dari gabungan kelompok tani, ke TTI dan TTI menjual langsung ke warga. Dengan demikian, jelas harganya bisa ditekan dan bisa kami jual lebih murah," demikian Iwan.

Petugas menjelaskan kegiatan di Toko Tani Indonesia Center (TTIC) di Jalan Sam Ratulangi, Makassar, Sulsel. Setiap hari beras produksi gabungan kelompok tani setempat terjual hingga 50 kilogram. Foto diambil Selasa (14/11/2017).Josephus Primus Petugas menjelaskan kegiatan di Toko Tani Indonesia Center (TTIC) di Jalan Sam Ratulangi, Makassar, Sulsel. Setiap hari beras produksi gabungan kelompok tani setempat terjual hingga 50 kilogram. Foto diambil Selasa (14/11/2017).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X