Konsep Wanatani Mulai Menunjukkan Hasil - Kompas.com

Konsep Wanatani Mulai Menunjukkan Hasil

Kompas.com - 11/12/2017, 15:08 WIB
Ikan NilaSHUTTERSTOCK Ikan Nila

KOMPAS.com - Konsep Wanatani yang menjadi bagian dari program Desa Makmur Peduli Api (DMPA) oleh Asia Pulp & Paper (APP) Sinar Mas mulai menunjukkan hasil. "Kami memperkenalkan pada pengujung 2015," kata Direktur APP Sinar Mas Suhendra Wiriadinata sebagaimana keterangan tertulis yang diterima Kompas.com hari ini.

Menurut Suhendra, program DMPA merupakan penyempurnaan dari berbagai program pemberdayaan masyarakat yang telah dilakukan sebelumnya.

Program DMPA merupakan gerakan terintegrasi dalam memberdayakan masyarakat di wilayah konsesi dan sekitar konsesi APP beserta mitra pemasoknya untuk mengembangkan mata pencaharian sehari-hari. Landasan utama dalam upaya pemberdayaan masyarakat ini adalah dengan memanfaatkan bidang agroforestri.

Suhendra Wiriadinata mengatakan konsep DMPA adalah pemberdayaan masyarakat yang dikombinasikan dengan upaya pelestarian lingkungan sekitar. Masyarakat diarahkan bercocok tanam hortikultura (sayur mayur, buah-buahan), tanaman pangan, peternakan, perikanan, dan olahan makanan untuk konsumsi sendiri atau dijual. APP memfasilitasi dari hulu ke hilirnya, mulai penyediaan alat, benih, pendampingan, hingga membantu memasarkan produk.

Dataran Kempas

Gunakan parutan nanas untuk membuat daging kambing jadi lebih empukshutterstock Gunakan parutan nanas untuk membuat daging kambing jadi lebih empuk

Salah satu contoh realisasi program DMPA diwujudkan pada petani binaan unit forestry APP Sinar Mas, PT Wira Karya Sakti (WKS) di Desa Dataran Kempas, Tebing Tinggi, Kabupaten Tanjung Jabung Barat, Provinsi Jambi.

Mulai dari pengembangan pupuk kompos, budidaya nila, pembiakan domba, budidaya jahe merah hingga program pengembangan tanaman hortikultura di Desa Dataran Kempas saat ini telah dikembangkan masyarakat desa setempat melalui berbagai kelompok tani.

Pengembangan jahe merah di desa tersebut dinilai cukup unik. Pasalnya, program itu dilakukan oleh Kelompok Wanita Tani (KWT) Mekar Wangi yang beranggotakan 130 ibu rumah tangga dari 13 RT.

KWT Mekar Wangi mendapat bantuan bibit senilai hampir Rp 50 juta untuk mengembangkan komoditas jahe merah dengan kapasitas produksi mencapai lebih dari 7 ton, atau dengan estimasi pemasukan mencapai Rp 180 juta.

Saat ini, sudah ada 5.000 polybag yang ditanami jahe merah. Rencananya kelompok tersebut akan menanam jahe hingga 20.000  polybag. Dalam satu polybag ada dua bibit yang diperkirakan satu polybag mampu menghasilkan satu kilogram jahe.

"Awalnya sengaja kami minta pengembangan jahe merah ini, karena banyak manfaatnya, dan mudah ditanam serta pemeliharaannya tidak terlalu rumit," kata Ketua KWT Mekar Wangi Rita Ayuwandari.

Selain itu, program pengembangan tanaman hortikultura dikelola oleh KWT Maju Bersama yang beranggotakan 15 ibu rumah tangga dengan luas garapan 0,5 hektare, dengan estimasi pemasukan hasil dari program pengembangan itu senilai Rp 66,8 juta.

Masih di Dataran Kempas, Kelompok Tani Mekar Jaya, dengan anggota bejumlah 30 orang petani  telah memproduksi pupuk kompos, yang bahan bakunya berasal dari limbah kelapa sawit dan dari kotoran sapi. Produksi pupuk kompos yang dikembangkan masyarakat desa itu saat ini kapasitas produksinya mencapai 1.000 ton per bulan atau dengan estimasi pemasukan mencapai Rp 1 miliar.

Selain itu, ada juga program pengembangan budidaya nila di desa itu dikelola oleh Karang Taruna Laskar Nusa dengan penerima manfaat 30 orang. Budidaya nilai tersebut berkapasitas mencapai 30.000 ekor nila atau 3,6 ton per daur (kolam).

Sedangkan,  program pembiakan domba dikelola oleh Kelompokk Tani Karya Trans Mandiri yang beranggotakan 31 orang. Dalam pembiakan domba itu dipatok target 54 ekor per tahun atau estimasi pemasukan mencapai Rp 118 juta.

Selanjutnya, program itu mendapat apresiasi dari Ikatan Sarjana Ekonomi Indonesia (ISEI) yang berkunjung ke desa tersebut beberapa waktu lalu.

Ketua Umum ISEI Muliaman Hadad mengatakan program DMPA merupakan salah satu upaya terobosan dalam semangat pembangunan kolaborasi.

"APP Sinar Mas bekerja sama dengan masyarakat sekitar konsesinya, tidak hanya membangkitkan nilai ekonomi, tapi sekaligus memberdayakan masyarakat dan menjadi model yang sangat baik," pungkasnya.



EditorJosephus Primus
Komentar
Close Ads X