6.000 Desa di Jateng Dapat Pelatihan Akuntansi Dana Desa

Kompas.com - 15/12/2017, 09:00 WIB
|
EditorAprillia Ika

SEMARANG, KOMPAS.com – Sekitar 6.000 desa di wilayah Provinsi Jawa Tengah mendapat pelatihan pengelolaan keuangan dana desa. Pelatihan akuntan desa itu diberikan secara langsung oleh Ikatan Akuntan Indonesia (IAI).

Kepala Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Jawa Tengah Hery Subowo mengatakan, pendampinan dan pelatihan keuangan dana desa diperlukan untuk membuat laporan dana desa menjadi transparan dan akuntabel.

Pihak akuntan BPK kemudian masuk desa dan memberi pelatihan pengelolaan keuangan kepada para perangkat desa.

“Di kami, ada gerakan akuntan masuk desa, tugasnya beri pendampingan ke desa-desa. Di sini ada tiga desa binaan akuntan dari Demak yang telah kami bina selama dua bulan,” ujar Hery, di sela konferensi pers peringatan IAI di Semarang, Kamis (14/12/2017).

Baca juga : Tahun Depan, Dana Desa 100 Persen Dikelola Masyarakat Desa

Menurut dia, para perangkat desa dalam periode itu dilatih mengelola keuangan desa dan membuat laporan. Jika program itu berhasil, desa lain akan mengikuti.

Ketua Dewan Pengurus Ikatan Nasional Ikatan Akuntan Indonesia (IAI) Mardiasmo mengatakan, dalam program akuntan masuk desa pihkanya setidaknya telah melatih sekitar 30.000 aparat desa di seluruh Indonesia.

Jumlah aparat yang dilatih dimungkinkan terus bertambah seiring keinginan lembaga itu memberikan literasi akuntansi di stake holder terkait. IAI berkomitmen membuat program yang dapat dipahami secara mudah oleh masyarakat pedesaan.

“Kami ingin efektif, tepat sasaran melalui penyiapan SDM maupun melalui penerbitan standar dan pedoman akuntansi,” ujar wakil menteri keuangan ini.

Selain program akuntan masuk desa, IAI dalam hari jadinya juga menggalakkan program gerakan akuntan sahabat UMKM dan gerakan akuntan mengajar di SMA dan SMK.

Kompas TV Masyarakat dapat terlibat mengawasi dana desa yang jumlahnya cukup besar.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.