Generasi Milenial Enggan Beli Rumah?

Kompas.com - 19/12/2017, 15:09 WIB
Ilustrasi rumah thinkstockIlustrasi rumah
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Generasi milenial yang rata-rata berusia 25-35 tahun kini masuk dalam angkatan kerja. Mereka pun memiliki penghasilan yang cukup memadai untuk memenuhi beragam kebutuhan dan gaya hidup.

Akan tetapi, dengan penghasilan yang dimiliki, generasi milenial dipandang sulit untuk membeli rumah. Pasalnya, kenaikan harga rumah lebih cepat ketimbang kenaikan penghasilan.

Namun, ada juga pandangan bahwa generasi milenial cenderung enggan membeli rumah. Apakah benar demikian?

Country General Manager Rumah123 Ignatius Untung menjelaskan, generasi milenial memiliki tren yang berbeda mengenai hunian. Mereka lebih membelanjakan penghasilan mereka untuk pengalaman dan hiburan, ini yang menyebabkan belanja untuk liburan dan bepergian cenderung meningkat.

"Fakta bahwa kenaikan harga properti lebih cepat dari kenaikan penghasilan, mereka tidak tahu itu," kata Untung saat memberikan tanggapan pada seminar "Dukungan Akses Perbankan Terhadap Program Sejuta Rumah" yang diselenggarakan BTN dan Harian Kompas di Jakarta, Selasa (19/12/2017).

Untung memandang, generasi milenial tahu betul bahwa properti merupakan salah satu kebutuhan pokok. Namun, bagi mereka, hunian tidak harus dibeli, namun bisa saja disewa.

Ia menyatakan, pandangan ini tidak sepenuhnya benar. Lantaran, dengan menyewa, maka generasi milenial tidak memiliki daya terkait kontrol harga.

"Harus diedukasi bahwa properti penting. Harga tiket pesawat tidak akan naik lebih cepat dari gaji, tapi kalau harga rumah pasti lebih cepat naiknya dari gaji," ungkap Untung.

Pada kesempatan yang sama, perencana keuangan OneShildt Financial Planning Agustina Fitri menjelaskan, ada beberapa alasan yang mendasari generasi milenial cenderung enggan membeli hunian.

Pertama, millenial lebih mengedepankan gaya hidup. "Mereka mengutamakan pengalaman daripada kepemilikan (hunian)," jelas Fitri.

Meskipun demikian, pandangan ini tidak dimiliki oleh seluruh generasi milenial. Survei yang dilakukan OneShildt menunjukkan, 17 persen generasi milenial telah membeli rumah sendiri, sementara yang lainnya memilih untuk menyewa, kost, atau bahkan tinggal dengan orang tua.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X