Kompas.com - 19/12/2017, 15:09 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Generasi milenial yang rata-rata berusia 25-35 tahun kini masuk dalam angkatan kerja. Mereka pun memiliki penghasilan yang cukup memadai untuk memenuhi beragam kebutuhan dan gaya hidup.

Akan tetapi, dengan penghasilan yang dimiliki, generasi milenial dipandang sulit untuk membeli rumah. Pasalnya, kenaikan harga rumah lebih cepat ketimbang kenaikan penghasilan.

Namun, ada juga pandangan bahwa generasi milenial cenderung enggan membeli rumah. Apakah benar demikian?

Country General Manager Rumah123 Ignatius Untung menjelaskan, generasi milenial memiliki tren yang berbeda mengenai hunian. Mereka lebih membelanjakan penghasilan mereka untuk pengalaman dan hiburan, ini yang menyebabkan belanja untuk liburan dan bepergian cenderung meningkat.

"Fakta bahwa kenaikan harga properti lebih cepat dari kenaikan penghasilan, mereka tidak tahu itu," kata Untung saat memberikan tanggapan pada seminar "Dukungan Akses Perbankan Terhadap Program Sejuta Rumah" yang diselenggarakan BTN dan Harian Kompas di Jakarta, Selasa (19/12/2017).

Untung memandang, generasi milenial tahu betul bahwa properti merupakan salah satu kebutuhan pokok. Namun, bagi mereka, hunian tidak harus dibeli, namun bisa saja disewa.

Ia menyatakan, pandangan ini tidak sepenuhnya benar. Lantaran, dengan menyewa, maka generasi milenial tidak memiliki daya terkait kontrol harga.

"Harus diedukasi bahwa properti penting. Harga tiket pesawat tidak akan naik lebih cepat dari gaji, tapi kalau harga rumah pasti lebih cepat naiknya dari gaji," ungkap Untung.

Pada kesempatan yang sama, perencana keuangan OneShildt Financial Planning Agustina Fitri menjelaskan, ada beberapa alasan yang mendasari generasi milenial cenderung enggan membeli hunian.

Pertama, millenial lebih mengedepankan gaya hidup. "Mereka mengutamakan pengalaman daripada kepemilikan (hunian)," jelas Fitri.

Meskipun demikian, pandangan ini tidak dimiliki oleh seluruh generasi milenial. Survei yang dilakukan OneShildt menunjukkan, 17 persen generasi milenial telah membeli rumah sendiri, sementara yang lainnya memilih untuk menyewa, kost, atau bahkan tinggal dengan orang tua.

Selain itu, banyak generasi milenial masih mengkhawatirkan bahwa mereka tidak bisa memenuhi kebutuhan sehari-hari untuk saat ini. Inilah alasan 35 persen karyawan memiliki kartu kredit, yang digunakan untuk memenuhi kebutuhan bulanan yang belum terpenuhi, berdasarkan hasil riset Pricewaterhouse Coopers (PwC).

Yang harus disadari oleh generasi milenial, imbuh Fitri, adalah mereka harus memikirkan periode ketika telah pensiun, yang mana penghasilan mereka saat itu jauh berkurang ketimbang saat masih bekerja. Dengan penghasilan yang semakin sedikit, tentu akan sulit kalau masih juga harus membayar uang sewa hunian.

Alasan lainnya adalah generasi milenial memandang harga rumah mahal dan mereka tidak mau memiliki utang. Pasalnya, kepemilikan rumah kerap kali dipenuhi dengan cara mencicil.

Menanggapi hal tersebut, Direktur Jenderal Kekayaan Negara Kementerian Keuangan (Kemenkeu) Isa Rachmatarwata menyebut, untuk mengakomodir kecenderungan generasi milenial yang senang memperoleh pengalaman baru dan unik, perlu dilakukan upaya bahwa hunian dapat diperoleh dengan mudah di mana saja.

Apabila mereka ingin merasakan tinggal di tengah kota dengan harga terjangkau, mereka tidak perlu beli rumah.

Generasi milenial, kata Isa, bisa juga merasakan pengalaman tinggal di kawasan pinggiran kota atau kota yang lain yang lebih tenang. Namun, syaratnya akses untuk menuju pusat kota harus mudah.

"Kebijakan pemerintah adalah mengembangkan TOD (Transit Oriented Development). Transportasi yang lebih baik membuat isu hunian menjadi sedikit lebih menantang dan kompleks," jelas Isa.

Ia menuturkan, tidak perlu memaksa seseorang, termasuk generasi milenial, untuk membeli rumah. Pasalnya, apabila keinginan dan kebutuhan untuk membeli rumah terus meningkat, maka permintaannya akan terus menanjak dan harganya akan naik.

"Kalau menyewa hunian fine-fine saja dan kualitasnya bagus, bisa mengendalikan harga yang terus melambung karena tidak keterkejaran supply," sebut Isa.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Syarat dan Cara Mengajukan Pinjaman BCA Tanpa Agunan

Syarat dan Cara Mengajukan Pinjaman BCA Tanpa Agunan

Whats New
Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Syarat dan Cara Mengajukan Kartu Kredit Mandiri lewat HP

Whats New
Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Segini Biaya Admin BRI yang Memicu Nasabah Robek Buku Tabungan hingga Viral

Whats New
Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Para Pemilik Holywings, Club Malam yang Promosinya Menuai Kontroversi

Whats New
Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Cek Besaran Gaji Ke-13 PNS yang akan Cair Mulai 1 Juli 2022

Whats New
Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Daftar PNS dan ASN yang Bakal Terima Gaji Ke-13 pada Juli 2022

Whats New
Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Apa Saja Akibatnya bila Seseorang Terkena Sanksi BI Checking?

Spend Smart
Erick Thohir Perintahkan KAI 'Blacklist' Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Erick Thohir Perintahkan KAI "Blacklist" Pelaku Pelecehan Seksual di KA dan Segera Proses Sanksi Hukumnya

Whats New
Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Jembatan Gantung Kaca Pertama di Indonesia Ditargetkan Rampung September Mendatang

Whats New
Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Ini Cara Beli Minyak Goreng Curah Pakai Aplikasi PeduliLindungi

Whats New
Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Suguhkan Pencak Silat, Shopee Java in Paris Tuai Antusiasme Tinggi

Whats New
Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Pasar Persaingan Sempurna: Pengertian, Contoh, dan Ciri-cirinya

Spend Smart
Mudah, Begini Cara Transfer GoPay ke OVO dan Sebaliknya

Mudah, Begini Cara Transfer GoPay ke OVO dan Sebaliknya

Whats New
Seputar Tanah HGB, Pahami Aturan dan Jangka Waktu Hak Guna Bangunan

Seputar Tanah HGB, Pahami Aturan dan Jangka Waktu Hak Guna Bangunan

Earn Smart
Carsome Luncurkan Lembaga Pelatihan Carsome Academy dan Beri Beasiswa, Seperti Apa?

Carsome Luncurkan Lembaga Pelatihan Carsome Academy dan Beri Beasiswa, Seperti Apa?

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.