Pencabutan Status Tanggap Darurat di Bali Dibahas di Rapat Terbatas Bersama Jokowi

Kompas.com - 22/12/2017, 18:11 WIB
Penulis Aprillia Ika
|
EditorAprillia Ika

KARANGASEM, KOMPAS.com - Pemerintah segera mencabut status tanggap darurat di Bali agar travel warning dari sejumlah negara juga dicabut pasca meletusnya Gunung Agung pada November 2017 lalu.

Dengan demikian, pariwisata dan perekonomian Bali kembali stabil, serta agenda pertemuan International Monetary Fund (IMF) dan World Bank pada Oktober 2018 tidak terganggu.

Hal itu diungkapkan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Pandjaitan saat memaparkan hasil tinjauan Panitia Nasional Annual Meeting IMF-World Bank 2018 di pos pantau Gunung Agung di Rendang, Karagasem, Bali, pada Jumat (22/12/2017).

Baca juga : Menko Luhut Tegaskan Bali Aman, Pertemuan IMF-World Bank Tak Terganggu

"Kami mau tanggap darurat itu dicabut. Tapi 70.000 warga di sekitar daerah terdampak (letusan Gunung Agung) tetap mendapatkan beras. Travel warning akan dicabut jika status tanggap darurat dicabut," kata dia.

Luhut mengatakan, pihaknya akan melaporkan kepada Presiden Joko Widodo (Jokowi) pada rapat kabinet terbatas di Jumat sore di Bali. Terutama, untuk mencabut status tanggap darurat.

"Ini menyangkut teknis. Kalau tidak ada status tanggap darurat maka Pemda tidak bisa mengeluarkan bantuan beras. Kami akan coba turunkan beras dari bantuan Kementerian Sosial. Mekanismenya akan dibahas dalam rapat kabinet terbatas," ujar Luhut.

Travel Warning

Seperti diberitakan sebelumnya, maskapai penerbangan Garuda Indonesia meminta kepada pemerintah untuk meyakinkan negara lain bahwa kondisi di Bali aman. 

Dengan begitu, negara lain bisa mencabut peringatan perjalanan (travel warning)  ke Bali, sehingga nantinya maskapai pelat merah itu bisa kembali mengoperasikan rute internasional. 

"Khususnya di China. Karena China ini merupakan pasar yang cukup besar dan saat ini terdapat travel warning. Kami berharap ini (cabut travel warning) bisa diperjuangkan," ujar Direktur Utama Garuda Indonesia, Pahala N Mansury di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Jakarta, Senin (18/12/2017). 

Mantan Direktur Keuangan Bank Mandiri ini mengungkapkan, ada penurunan jumlah penumpang internasional sebesar 10 persen sampai 15 persen akibat erupsi Gunung Agung. Namun, sayangnya dia tidak menyebutkan secara detail berapa jumlah penurunan penumpang intenasional. 

Dari informasi yang dihimpun KompasTravel, saat ini ada lima negara di dunia telah memperbarui imbauan untuk warga negaranya yang tengah berada di Bali agar berhati-hati mengingat Gunung Agung sedang menunjukkan aktivitas kegunungapian.

Negara-negara yang mengeluarkan imbauan resmi (travel advices) adalah Singapura, Inggris, Australia, Amerika Serikat, dan Selandia Baru.

Kompas TV Gubernur Bali kembali menegaskan, wisata di Bali aman untuk dikunjungi.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Cara Top Up OVO lewat ATM dan m-Banking dengan Mudah

Spend Smart
Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Pengunjung Meningkat, Emiten Mal Ini Optimistis Kinerja Keuangan Membaik

Whats New
Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Pendapatan Nasional: Pengertian, Manfaat, Konsep, dan Rumusnya

Earn Smart
Saat 'Green Energy' Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Saat "Green Energy" Tenaga Surya dan Angin Ubah Desa Energi Berdikari Cilacap dari Gelap Menjadi Terang...

Whats New
G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

G20 Sherpa Meeting ke-2 Bakal digelar di Labuan Bajo, Apa Saja yang Dibahas?

Whats New
Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Syarat dan Cara Mencairkan BPJS Ketenagakerjaan 2022, Bisa lewat HP

Earn Smart
Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Dapat Tambahan PMN, BUMN Diminta Bisa Memanfaatkannya Secara Optimal

Whats New
MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

MenKopUKM Ajak Pelaku Seni Masuk Ekosistem Digital

Whats New
Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Minat Mendaftar MyPertamina Tinggi, Warga Diharap Makin Bijak Konsumsi BBM

Whats New
Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Pemerintah Berencana Kembangkan Klaster Industri Kimia di IKN

Whats New
Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Jangan Sampai Tertipu, Ini Syarat dan Cara Melamar Kerja di PT PLN (Persero)

Whats New
KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

KAI Gandeng Operator KA Malaysia, Latih 92 Pekerja LRT Jabodebek

Whats New
Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Summarecon Agung Bakal Bagikan Dividen Rp 99,05 Miliar

Rilis
BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi 'BTN Bisnis', Targetnya Rp 7 Triliun

BTN Incar Tambahan Dana Murah dari Transaksi "BTN Bisnis", Targetnya Rp 7 Triliun

Whats New
Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Kehadiran Investor Strategis Diharapkan Bisa Dongkrak Kinerja Garuda Indonesia di Masa Mendatang

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.