Miliarder Berkat Ripple hingga Soal Skytrain Mogok, Ini 5 Berita Populer Ekonomi - Kompas.com

Miliarder Berkat Ripple hingga Soal Skytrain Mogok, Ini 5 Berita Populer Ekonomi

Kompas.com - 08/01/2018, 08:49 WIB
Suasana di dalam skytrain saat beroperasi secara resmi pada hari ini di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (17/9/2017). Kereta layang tanpa awak ini sementara akan melayani penumpang dari Terminal 2 menuju Terminal 3 dan sebaliknya.KOMPAS.com / ANDREAS LUKAS ALTOBELI Suasana di dalam skytrain saat beroperasi secara resmi pada hari ini di Terminal 3 Bandara Soekarno-Hatta, Tangerang, Minggu (17/9/2017). Kereta layang tanpa awak ini sementara akan melayani penumpang dari Terminal 2 menuju Terminal 3 dan sebaliknya.

JAKARTA, KOMPAS.com - Fenomena mata uang virtual semacam bitcoin, ripple dan lainnya, masih menjadi topik yang dicari pembaca, termasuk saat akhir pekan kemarin.

Berita mengenai orang yang menjadi miliarder berkat ripple pun menjadi salah satu berita terpopuler di kanal Ekonomi Kompas.com.

Berita populer lainnya adalah mengenai saran Otoritas Jasa Keuangan ( OJK) agar masyarakat perlu menjaga reputasi pinjaman atau kreditnya kepada lembaga jasa keuangan.

Berikut 5 berita populer di akhir pekan:

1. Pesanan Membeludak, Gramedia.com Minta Maaf atas Terlambatnya Pengiriman

Gramedia.com meminta maaf kepada seluruh konsumen yang belum menerima buku pesanannya yang dipesan saat penyelenggaraan Hari Belanja Online Nasional (Harbolnas) 2017.

Manajemen Gramedia.com menyatakan banyaknya pesanan yang membludak saat penyelengaraan Harbolnas pada 12 Desember 2017 membuat semua staf harus bekerja keras.

Untuk memenuhi stok buku, manajemen harus stok cadangan yang ada di berbagai gudang. Proses tersebut yang membuat penyiapan dan pengiriman memakan waktu lebih lama dari perkiraan semula.

2. Tiga Orang yang Jadi Kaya Raya Berkat Uang Digital Ripple

Seiring dengan fenomena naiknya nilai mata uang kripto XRP, yang diciptakan oleh Ripple, ada tiga orang yang diuntungkan hingga menjadi miliarder.

Mereka adalah Chris Larsen, Brad Garlinghouse, serta Jed McCaleb. Ketiganya merupakan orang yang terlibat dalam pengembangan mata uang XRP buatan Ripple itu.

Pada Senin, 1 Januari 2018 lalu, kapitalisasi pasar mata uang digital XRP telah mencapai 88,9 miliar dollar AS atau setara Rp 1.192 triliun. Pada saat itu, setiap keping token XRP diperdagangkan dengan harga 2,39 dollar AS atau setara Rp 31.000.

3. Agar Tak Kena "Blacklist", Masyarakat Perlu Jaga Reputasi Kredit

Otoritas Jasa Keuangan ( OJK) menyarankan agar masyarakat perlu menjaga reputasi pinjaman atau kreditnya kepada lembaga jasa keuangan.

Deputi Komisioner Pengawas Perbankan I OJK Boedi Armanto mengatakan, hal itu perlu dilakukan agar pada masa mendatang masyarakat tetap bisa mendapatkan kredit atau pembiayaan.

"Lembaga jasa keuangan bisa merekam jejak kredit Anda di Sistem Layanan Informasi Keuangan (SLIK). Oleh karena itu, kelola kredit yang diperoleh dengan baik dan bijaksana," ujar Boedi saat bincang dengan media di Menara Radius Prawiro, Bank Indonesia, Jakarta, Jumat (5/1/2018).

4.  Tahun Ini, Padang dan Palembang Segera Punya Kereta Bandara

Dua kereta bandara akan dioperasikan pada tahun 2018, yakni kereta Bandara Mingkabau Padang dan kereta Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang

Menurut Direktur Jenderal Perkeretaapian Kemenhub Zulfikri, kereta Bandara Minangkabau Padang yang akan dioperasikan pada Maret 2018.

Kereta Bandara Minangkabau memiliki panjang jalur 23 kilometer. Panjang jalur tersebut terdiri dari jalur eksisting dan pembangunan rel baru. Rute kereta tersebut dimulai dari Stasiun Padang hingga Stasiun Kereta Bandara Mingkabau.

Sementara untuk kereta Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, terang Zulfikri, akan ditujukan untuk Asian Games 2018 yang digelar di Jakarta dan Palembang.

5. SkyTrain Bandara Soekarno-Hatta Sempat Mogok, Ini Penjelasan AP II

SkyTrain atau Kereta Layang yang menghubungkan Stasiun Bandara Soekarno-Hatta dengan Terminal 1, 2 dan 3 sempat mogok pada hari Minggu (7/1/2018) jam 9.45.

PT Angkasa Pura II (Persero) pun memohon maaf pada para pengguna dan memberikan penjelasan.

Vice President Corporate Communication AP II, Yado Yarismano mengatakan bahwa SkyTrain tersebut mogok akibat gangguan pada jaringan listrik. Begitu gangguan listrik itu terdeteksi, sistem perlindungan otomatis menghentikan laju kereta layang.

Dia mengatakan perbaikan jaringan listrik tersebut tidak memakan waktu lama, yakni sekitar 60 menit. SkyTrain mulai beroperasi kembali sejak jam 11.15, pada hari yang sama.


EditorErlangga Djumena
Komentar
Close Ads X