Kompas.com - 08/01/2018, 09:09 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi mendukung rencana perusahaan energi PT Ratu Prabu Energi Tbk (ARTI) membangun kereta api ringan atau Light Rail Transit (LRT) di wilayah Jakarta. 

Menurut dia, perusahaan swasta manapun boleh berinvestasi infrastruktur di Indonesia. Apalagi, lanjut Budi Karya, saat ini memang Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) sangat terbatas untuk membangun infrastruktur. 

"Sebenarnya Ratu Prabu ini, sudah sejak satu tahun lalu menyampaikan pada kami. Pada dasarnya pemerintah memberikan kesempatan sebesar-besarnya untuk swasta melakukan investasi," ujar Budi Karya saat ditemui di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, Minggu (7/1/2018). 

Meski demikian, Mantan Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero) ini meminta kepada Ratu Prabu untuk mengajukan proposal terkait rencana membangun LRT tersebut. 

Baca juga: Tahun Ini, Ratu Prabu Masih Andalkan Penerimaan dari Migas dan Properti

Hal ini, dilakukan agar pembangunan infrastruktur sesuai dengan arahan pemerintah dan dapat berguna bagi masyarakat.

"Ratu Prabu mengusulkan proposal, dan dia diwajibkan untuk menggandeng operator," kata dia.

Budi Karya menambahkan, jika ada peraturan yang menghalangi investasi swasta membangun infrastruktur, maka pihaknya akan membahas lagi peraturan tersebut dengan pemangku kepentingan. Sehingga, tidak menghalangi investasi swasta masuk ke Indonesia. 

"Peraturan Menteri itu tidak boleh menjadi halangan investasi di Indonesia. Kalau ada aturan yang belum memungkinkan, sejauh itu kita bahas sejauh itu govement dan sejauh itu sesuai aturan-aturan yang lebih tinggi," sebut dia. 

Baca juga: Soal Tanah Abang, Menhub Sebut Jalan Raya Harus Sesuai Fungsi

Sebelumnya, Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno menyatakan pemerintah provinsi akan menggandeng Ratu Prabu membangun LRT lanjutan sepanjang 200 kilometer. 

Adapun total investasi dari pembangunan LRT tersebut mencapai Rp 320 miliar yang mana dibagi dalam tiga tahapan pembangunan yang berlangsung 2020-2025.

Kompas TV Pemprov DKI optimistis proyek LRT selesai sebelum penyelenggaraan Asian Games.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.