Abilindo Sebut Penenggelaman Kapal Tak Tingkatkan Kesejahteraan Nelayan

Kompas.com - 10/01/2018, 16:54 WIB
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Asosiasi Budidaya Ikan Laut Indonesia (Abilindo) menilai, langkah Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) terkait sanksi penenggelaman kapal tidak berhubungan langsung dengan kesejahteraan nelayan.

Ketua Abilindo Wajan Sudja meminta Menteri KKP Susi Pudjiastuti fokus pada peningkatan tangkapan ikan nelayan yang masih jauh lebih rendah dibanding negara tetangga.

"Penenggelaman kapal-kapal asing ilegal sudah terbukti sama sekali tidak meningkatkan kesejahteraan nelayan dan pembudi daya," kata Wajan, melalui pesan singkat kepada Kompas.com, Rabu (10/1/2018).

Wajan menyebutkan, Susi bisa lebih banyak membahas regulasi yang berkaitan langsung dengan nelayan dan teknis penangkapan ikan.

Baca juga: Ibu Susi Kalau Kerja Bleng, Bleng, Bleng, Selesai...

Dia mengatakan, jumlah tangkapan ikan di Papua Nugini dari tahun ke tahun semakin meningkat melampaui hasil tangkapan ikan di Indonesia.

Dia menyodorkan data bahwA, nelayan dari Papua Nugini pada 2016 bisa menangkap ikan tuna dengan armada berbobot rata-rata 1.372 gross tonage (GT). Sedangkan di Indonesia menggunakan kapal yang ukuran rata-ratanya 91,5 GT saja.

Padahal, jika dibandingkan tahun 2012 silam, Papua Nugini masih jauh di bawah Indonesia untuk data yang sama.

"Sebaiknya fokus bahas Peraturan Menteri Kelautan dan Perikanan yang sudah terbukti menghancurkan sektor perikanan Indonesia," tutur Wajan.

Baca juga: Susi: Yang Keberatan dengan Penenggelaman Kapal, Silakan Usul ke Presiden

Sejumlah pihak sebelumnya minta agar Susi tidak lagi mengenakan sanksi penenggelaman kapal terhadap kapal milik pelaku illegal fishing, di antaranya Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan hingga Wakil Presiden Jusuf Kalla. Kapal milik pelaku disarankan agar disita dan jadi aset negara saja.

Menanggapi hal tersebut, Susi memastikan akan tetap pada sikap awalnya karena penenggelaman kapal merupakan amanat Undang-Undang Nomor 45 Tahun 2009 tentang Perikanan. Di dalam UU tersebut, tertera pasal yang mengatur tentang penenggelaman kapal.

Kompas TV Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pujiastuti menenggelamkan 33 kapal asing pencuri ikan di Natuna, Kepulauan Riau.
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Simak 3 Tips agar UMKM Tembus Pasar Global

Work Smart
Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan 'Hijau', Ini Alasannya

Pemerintah Diminta Beri Insentif buat Produk Keuangan "Hijau", Ini Alasannya

Whats New
Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Daripada Impor Daging dari India, Peternak Minta Bulog Serap Sapi dan Kerbau Mereka yang Bebas PMK

Whats New
BERITA FOTO: Pandemi Mereda, 'Angin Segar' Bisnis Kuliner

BERITA FOTO: Pandemi Mereda, "Angin Segar" Bisnis Kuliner

Whats New
Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Pemotor Tak Perlu Daftar MyPertamina saat Beli Pertalite

Whats New
Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Digiserve by Telkom Indonesia Tunjuk Adil Siagian sebagai Direktur Sales dan Operation

Whats New
Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

Gotrade Sudah Legal di Indonesia, Saham Emiten Ternama Negeri Paman Sam Kini Bisa Dibeli mulai dari 1 Dollar AS

BrandzView
MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

MRT Fatmawati-TMII Dibangun Tahun Depan, Panjang 12 Km dan Lewati 10 Stasiun

Whats New
Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Subholding Gas Pertamina dan Gunvor Teken Kerja Sama Bisnis LNG Global

Whats New
Perkuat Layanan Payments, Modalku Akuisisi CardUp

Perkuat Layanan Payments, Modalku Akuisisi CardUp

Whats New
Pertamina Pastikan Per 1 Juli, Beli Pertalite atau Solar Tanpa Kode QR Masih Dilayani

Pertamina Pastikan Per 1 Juli, Beli Pertalite atau Solar Tanpa Kode QR Masih Dilayani

Whats New
Kemendagri Gelar Rapat Koordinasi Nasional Percepatan Penyelesaian Batas Desa

Kemendagri Gelar Rapat Koordinasi Nasional Percepatan Penyelesaian Batas Desa

Rilis
Dicap Menyusahkan, Aplikasi MyPertamina Dihujani Review Bintang 1

Dicap Menyusahkan, Aplikasi MyPertamina Dihujani Review Bintang 1

Whats New
ANJ Raih Gold Champion BISRA 2022

ANJ Raih Gold Champion BISRA 2022

Rilis
Sri Mulyani Kembalikan Dana Investasi PEN Garuda Indonesia Rp 7,5 Triliun ke Kas Negara

Sri Mulyani Kembalikan Dana Investasi PEN Garuda Indonesia Rp 7,5 Triliun ke Kas Negara

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.